Sunday, April 7, 2024

Bukan Petir yang Menumbuhkan Tanaman, Tapi Hujan

Dalam kehidupan, seringkali kita menemui peribahasa yang sederhana namun penuh makna. Salah satunya adalah "Bukan petir yang menumbuhkan tanaman, tapi hujan." Peribahasa ini bukan hanya mengandung kebijaksanaan tentang pertanian, tetapi juga memiliki relevansi yang dalam dalam aspek-aspek lain dari kehidupan kita.

Secara harfiah, peribahasa ini mengingatkan kita akan pentingnya air, yang disimbolisasikan oleh hujan, dalam proses pertumbuhan tanaman. Tanpa air yang cukup, tanaman tidak akan bisa tumbuh subur. Namun, bila kita merenung lebih dalam, peribahasa ini juga mengandung pelajaran berharga tentang kerendahan hati, kesabaran, dan rasa syukur.

Tanaman tumbuh bukan karena bunyi petir yang menggelegar tetapi oleh air hujan. Memahamkan orang untuk bertumbuh bukan dengan kekuatan teriakan tetapi pesan yang dibungkus ketulusan

Kehidupan seringkali diibaratkan sebagai kebun yang perlu kita tanami dengan perbuatan baik, usaha, dan tekad. Di sinilah peribahasa ini mengajarkan kita tentang pentingnya pengertian akan proses dan pengorbanan yang diperlukan untuk mencapai tujuan. Kita tidak bisa mengharapkan kesuksesan secara instan, seperti kilat yang bersinar begitu cepat kemudian menghilang. Sebaliknya, kita perlu bersabar seperti menunggu hujan yang turun pelan-pelan, memberikan kehidupan kepada segala yang ada di bumi.

Seseorang akan naik derajatnya karena hasil perbuatannya bukan karena ucapannya. Sesungguhnya air hujanlah yang menumbuhkan bunga, bukan suara petir yang keras.

Kerendahan hati juga menjadi nilai penting yang disiratkan oleh peribahasa ini. Ketika kita menyadari bahwa tanaman tidak tumbuh hanya karena kilatan petir yang memukul, tetapi karena air hujan yang sederhana namun penting, kita menjadi lebih rendah hati dalam merespons pencapaian kita sendiri. Kita menghargai kontribusi dari hal-hal kecil yang seringkali dianggap sepele, seperti kebaikan sehari-hari dan usaha yang konsisten.

Tingkatkan kata-katamu, dan bukan suara. Karena hujanlah yang menumbuhkan  bunga, bukan petir yang membahana.

Selain itu, peribahasa ini mengajarkan kita untuk bersyukur atas segala yang kita miliki. Hujan adalah anugerah alam yang seringkali diabaikan, tetapi tanpa itu, kehidupan akan sulit dipertahankan. Demikian pula, kita harus menghargai berbagai hal baik yang telah diberikan kepada kita dalam hidup, bahkan yang terlihat kecil dan biasa.

Tinggikan tutur katamu, bukan suaramu. Sebab hujanlah yang membuat bunga-bunga tumbuh bukan guntur yang bergemuruh.

Dalam keseluruhan, peribahasa "Bukan petir yang menumbuhkan tanaman, tapi hujan" mengajarkan kita banyak hal tentang kesabaran, kerendahan hati, dan rasa syukur. Dalam melangkah di kehidupan ini, marilah kita mengingat pesan yang terkandung dalam peribahasa sederhana ini, dan terus menumbuhkan kehidupan yang berarti dengan tekad yang kuat dan hati yang tulus.

Angkatlah kata-katamu, Bukan suaramu, Hujanlah yang memekarkan bunga, Bukan guntur dan petir.


Sumber :

https://www.facebook.com/jamilazzaini/photos/a.811844285504297/3853617111326984/?type=3

https://inspirasi-islami.tumblr.com/post/135498728672/tingkatkan-kata-katamu-dan-bukan-suara-karena

https://twitter.com/NUgarislucu/status/801268857625153536?lang=en

https://twitter.com/Ruminstitute/status/1318851541751615489

Friday, April 5, 2024

Stop Kontak

Peralatan instalasi listrik adalah alat-alat yang bisa digunakan untuk pemasangan listrik dengan aman dan rapi. Alat-alat ini penting untuk memastikan keamanan pemasangan maupun penggunaan listrik.

Steker atau Staker atau yang kadang sering disebut colokan listrik, karena memang berupa dua buah colokan berbahan logam dan merupakan alat listrik yang yang berfungsi untuk menghubungkan alat listrik dengan aliran listrik, ditancapkan pada kanal stop kontak sehingga alat listrik tersebut dapat digunakan.

Apa perbedaan antara saklar dan stop kontak?

Saklar biasanya berupa tombol atau tuas yang didesain untuk mengendalikan aliran listrik secara langsung. Sedangkan, stop kontak adalah perangkat yang digunakan untuk menghubungkan peralatan listrik ke sumber listrik yang tersedia.

Berikut video cara pasang saklar dan stop kontak.


Atau bisa juga video yang berikut

Sumber :

https://drsoetomo.yspt.net/read/19/mengenal-peralatan-listrik#

https://edeposit.perpusnas.go.id/collection/instalasi-dan-alat-alat-listrik-sumber-elektronis/

Monday, April 1, 2024

Yang tidak boleh adalah BOHONG, bukan SALAH


Boleh salah, tidak boleh bohong.

Dalam perjalanan hidup ini, seringkali kita dihadapkan pada situasi di mana kita harus membuat keputusan sulit. Namun, di tengah semua itu, ada satu hal yang harus kita pegang teguh: kejujuran. Kejujuran adalah nilai fundamental yang tidak boleh dikompromikan dalam kehidupan kita. Lebih dari sekadar norma sosial, kejujuran adalah landasan moral yang membentuk karakter seseorang.

Di tengah-tengah tekanan dan godaan untuk menyembunyikan kebenaran atau bahkan berbohong demi keuntungan pribadi, penting untuk diingat bahwa akibat dari tindakan itu jauh lebih besar daripada manfaat yang mungkin diperoleh secara sementara. Inilah sebabnya mengapa kita harus mengutamakan kejujuran di atas segalanya. Salah satunya, adalah bahwa yang tidak boleh adalah berbohong, bukan kesalahan.

Bohong adalah sebuah tindakan yang merusak, tidak hanya bagi diri kita sendiri, tetapi juga bagi orang lain yang terlibat. Saat kita berbohong, kita merusak kepercayaan yang telah dibangun, baik itu dalam hubungan pribadi, profesional, maupun sosial. Kejujuran adalah pondasi dari hubungan yang sehat dan harmonis. Tanpanya, hubungan tersebut rentan terhadap ketidakpastian dan ketidakpercayaan.

Selain itu, bohong juga menciptakan pola perilaku yang berbahaya. Saat kita terbiasa berbohong, kita cenderung kehilangan keterkaitan dengan nilai-nilai moral dan menjadi lebih mungkin untuk melakukan tindakan-tindakan tidak etis lainnya. Ini bukan hanya berdampak pada hubungan dengan orang lain, tetapi juga pada citra diri kita sendiri.

Namun demikian, penting untuk memahami bahwa setiap orang rentan melakukan kesalahan. Tidak ada yang sempurna, dan kita semua bisa melakukan kesalahan pada suatu waktu. 

Kesalahan merupakan salah satu cara kita belajar tentang kehidupan. Dengan melakukan kesalahan, kita akan membuat pilihan yang tidak menyakiti seseorang dan belajar untuk menyesuaikan kata-kata maupun tindakan di masa depan.

Tidak ada satu manusia pun yang bersih dari kesalahan, meski ia adalah orang sejenius Albert Einstein.  Ia juga seorang manusia biasa yang tak luput dari salah, bahkan ia sempat dicap bodoh dan gila. Berbagai percobaan yang dilakukannya beberapa kali mengalami kegagalan semisal kesalahannya dalam menafsirkan prinsip mahc serta yang paling tersohor adalah kesalahan pertamanya ketika melakukan percobaan pada teori relativitas umum.

Einstein mengatakan bahwa “Jangan takut berbuat salah. Kesalahan bukan kegagalan. Kesalahan bisa membuat anda lebih kuat, lebih pandai dan lebih cepat”.

Namun, perbedaannya terletak pada cara kita menanggapi kesalahan tersebut. Apakah kita akan mengakui kesalahan tersebut dengan jujur, ataukah kita akan mencoba menyembunyikannya dengan berbohong?.

Berbicara bohong adalah berbicara tentang sesuatu yang tidak sesuai dengan hal yang sebenarnya. Padan katanya adalah berdusta. Berbohong itu mudah sekali, sehingga semua orang bisa melakukannya. 

Jika suatu saat kebohongannya itu ketahuan orang lain, maka kerugiannya tidak terbayangkan besarnya. Orang yang berbohong itu akan malu, dan bahkan akan kehilangan sesuatu yang amat mahal, ialah kepercayaan dari orang lain.

Kepercayaan itu begitu mahal harganya. Orang yang sudah tidak dipercaya akan sama halnya dengan kehilangan segala-galanya. Orang yang sudah tidak dipercaya, maka tatkala berbicara, berjanji, bersaksi, bersumpah, berhutang, dan lain-lain, tidak ada yang akan mau mendengarkan dan mempercayainya.

Ketika kita mengakui kesalahan dengan jujur, kita menunjukkan integritas dan kedewasaan. Kita menunjukkan bahwa kita bertanggung jawab atas tindakan kita dan siap untuk belajar dari kesalahan tersebut. Ini adalah langkah pertama menuju pemulihan dan perbaikan.

Jadi, di tengah-tengah semua tekanan dan godaan, mari kita pegang teguh prinsip bahwa yang tidak boleh adalah berbohong, bukan kesalahan. Kita mungkin tidak selalu bisa menghindari membuat kesalahan, tetapi kita selalu memiliki pilihan untuk tetap jujur dan bertanggung jawab atas tindakan kita. Dengan demikian, kita dapat membangun hubungan yang kokoh, baik dengan diri sendiri maupun dengan orang lain, dan menjadi pribadi yang lebih baik setiap hari.

Boleh salah, tidak boleh bohong.

Sebab, bohong itu kesengajaan. Salah bisa karena ketidaktahuan. Atau bisa juga karena ketidaktelitian. Begitu tahu salah, segeralah berbenah. Jangan terjerembab dalam kubangan yang sama. Tentu saja, tidak salah adalah idaman. Dan, jujur adalah hulu dari segala kebajikan.


Sumber :
https://lifestyle.kompas.com/read/2021/06/10/170526020/tak-ada-anak-sempurna-berbuat-salah-adalah-wajar#google_vignette
https://qq.co.id/jangan-takut-berbuat-kesalahan/
https://uin-malang.ac.id/r/150701/resiko-berbohong.html
https://kumparan.com/berita-hari-ini/hadits-tentang-berbohong-dan-hukumannya-1ypEXN1Igas/2
https://uinsa.ac.id/blog/salah-boleh-bohong-jangan

Thursday, March 28, 2024

Monetisasi YouTube

YouTube didirikan oleh Chad Hurley, Steve Chen, dan Jawed Karim, yang sebelumnya merupakan karyawan pertama PayPal pada Februari 2005. Video pertama di YouTube, adalah "Me at the zoo", diunggah pada 23 April 2005. Video ini menampilkan salah satu pendiri YouTube Jawed Karim di Kebun Binatang San Diego.

YouTube menjadi media sosial berbasis video yang sangat populer dan digunakan oleh banyak orang di seluruh dunia. YouTube memiliki sistem monetisasi yang memungkinkan pemilik kanal mendapatkan uang dari video yang diunggah.

Monetisasi adalah proses mengubah sesuatu yang tadinya tidak menghasilkan pendapatan menjadi menghasilkan uang. Ketika kreator YouTube mengaktifkan fitur monetisasi, ia akan memperoleh pemasukan yang berasal dari iklan atau sponsor.

Syarat monetisasi YouTube, antara lain:

  • Menjadi bagian dari YouTube Partner Program.
  • Memiliki minimal 1.000 subscriber. 
  • Bersedia mengikuti kebijakan YouTube dan tidak melanggar hak cipta. Kreator harus membuat konten video yang original dengan tidak mengambil konten milik orang lain.
  • Konten video minimal telah ditonton selama 4.000 jam tayang dalam setahun.
  • Terhubung dengan AdSense.

Cara monetisasi YouTube, bisa lihat video tutorial berikut:


Sumber :

https://id.wikipedia.org/wiki/YouTube

https://narasi.tv/read/narasi-daily/sistem-monetisasi-youtube

Wednesday, March 27, 2024

Bukan Akhir Perjalanan, Tapi Awal dari Perjuangan

Ini Bukan Akhir Perjalanan, Tapi Merupakan Awal dari Perjuangan

Dalam perjalanan hidup ini, seringkali kita dihadapkan pada titik-titik penting yang terasa seperti akhir dari segalanya. Mungkin itu adalah kegagalan besar, kehilangan yang menyakitkan, atau bahkan kesulitan finansial yang membuat kita merasa terjebak di ujung jalan. Namun, perlu diingat bahwa setiap akhir adalah awal dari sesuatu yang baru. Begitu pula dengan perjuangan kita. Meskipun terasa seperti akhir, sesungguhnya itu adalah awal dari perjalanan baru yang penuh dengan potensi dan peluang.

Sebuah akhir bisa menjadi permulaan baru. Akhir sebuah tahun akan membuka sebuah permulaan tahun yang baru. Berakhirnya sesuatu akan diikuti dengan bermulanya hal baru. Waktu kadang berjalan tanpa ampun, meskipun begitu kita tetap perlu melangkah ke depan. Tak perlu terlalu lama menangisi atau meratapi yang telah berlalu. Dan juga tidak perlu terlama lama merayakan atau senang suatu kemenangan.

Salah satu kisah inspiratif yang dapat kita renungkan adalah kisah perjuangan Thomas Edison. Ketika percobaannya untuk menciptakan bola lampu gagal ribuan kali, banyak orang di sekitarnya menilai bahwa itu adalah akhir dari upayanya. Namun, bagi Edison, setiap kegagalan adalah pelajaran berharga yang membawanya lebih dekat ke arah keberhasilan. Ia tidak menyerah, dan akhirnya, setelah ribuan percobaan, ia berhasil menciptakan bola lampu yang revolusioner. Bagi Edison, setiap kegagalan adalah awal dari perjuangan yang lebih besar.

Thomas Edison bekerja keras untuk penemuannya. Dia bekerja sepanjang hari dan hanya tidur selama empat jam demi menyelesaikan penemuan terbarunya itu.

Sebelum akhirnya berhasil membuat lampu menyala, Edison mencoba sebanyak 9.998 kali eksperimen yang selalu berakhir gagal. Di percobaan yang ke-9.999 akhirnya ia berhasil menciptakan lampu yang benar-benar terang.

Hal serupa juga terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Ketika kita menghadapi kegagalan atau rintangan yang sulit, itu bukanlah akhir dari segalanya. Sebaliknya, itu adalah awal dari perjuangan kita untuk bangkit kembali dan mencapai hal-hal yang lebih besar. Ketika seseorang kehilangan pekerjaan, itu bukan akhir dari karirnya, melainkan awal dari pencarian yang lebih baik. Ketika seseorang menghadapi kegagalan dalam hubungan, itu bukan akhir dari cinta, melainkan awal dari pemahaman yang lebih dalam tentang diri dan hubungan.

Kadang kala perjuangan cinta dalam menghadapi perbedaan bukan terasa berat karena orang-orang di sekitarmu, melainkan karena dirimu sendiri. Ketika kamu belum mampu menghargai perbedaan antara dirimu dan dia, maka cinta dan ego akan terus bertarung dalam hatimu. Mencintai dengan tulus bukan sekadar tentang ketertarikan terhadap fisik atau kelebihannya saja, tapi kita juga harus mampu menghargai dia dan mewujudkan toleransi untuk setiap perbedaan yang ada. 

Tentu saja, perjuangan tidak pernah mudah. Ia datang dengan tantangan dan pengorbanan yang nyata. Namun, itulah yang membuatnya berharga. Perjuangan adalah tempat di mana kita tumbuh, belajar, dan menjadi lebih kuat. Tanpa perjuangan, kita tidak akan bisa menghargai kesuksesan ketika akhirnya kita mencapainya.

Sukses membutuhkan kerja keras, fokus, ketekunan, dan persistensi dalam kurun waktu panjang. Karena itu sukses butuh ekstra kesabaran.

Sukses itu lambat dan perlu waktu. Karena sukses membutuhkan kemampuan, ekspertis, pengalaman, kearifan, kerja keras, fokus, disiplin, dan ketekunan, yang semua itu membutuhkan waktu untuk memupuknya.

Penting untuk diingat bahwa dalam setiap perjuangan ada harapan. Bahkan di tengah kegelapan yang paling gelap, selalu ada sinar kecil yang menuntun kita menuju cahaya. Yang terpenting adalah kita tidak boleh menyerah. Kita harus terus maju, bahkan ketika langkah kita terasa berat dan hati kita penuh dengan keraguan.

Hari ini adalah perjuangan. Besok adalah harapan. Masa depan adalah milik kita yang terus berusaha.

Dengan menjadikan setiap akhir sebagai awal dari perjuangan baru, kita dapat menemukan kekuatan dalam diri kita yang kita tidak tahu sebelumnya. Kita dapat belajar untuk melihat setiap rintangan sebagai kesempatan untuk tumbuh dan berkembang. Dan yang paling penting, kita dapat menemukan arti sejati dari ketabahan dan keberanian.

Keberanian dan ketabahan adalah modal utama bagi setiap orang untuk meraih kesuksesannya. Setinggi apapun cita-cita, kalau tanpa keberanian dan ketabahan hanya akan menjadi khayalan belaka.

Jadi, mari kita hadapi setiap akhir dengan keberanian dan ketabahan. Mari kita percayai bahwa itu bukanlah akhir dari perjalanan kita, melainkan awal dari perjuangan yang baru. Dan dengan tekad yang kokoh dan keyakinan yang tak tergoyahkan, kita akan mampu mengatasi segala rintangan dan mencapai impian kita yang paling tinggi.

Sunday, March 24, 2024

Sekolah SMA Terbaik

5 sekolah calon taruna ternama di Indonesia, mulai dari SMA Taruna Nusantara hingga SMA Pradita Dirgantara, karena sekolah tersebut menyelenggarakan program calon taruna. Yaitu diantaranya :

  1. SMA Dwiwarna Boarding (Bogor) menyiapkan para siswanya yang akan menjadi calon taruna lewat program Bina Jasmani (Binjas) untuk melatih fisik para calon taruna mulai dari pernapasan, kekuatan otot, dan daya tahan melalui berbagai jenis latihan. 
  2. SMA Taruna Nusantara (Magelang) dikenal sebagai sekolah semimiliter. Meski, tidak ada kewajiban bagi siswa untuk memilih militer sebagai pendidikan lanjutan, namun banyak lulusan sekolah ini yang melanjutkan ke bidang militer. 
  3. SMA Negeri Taruna Nala (Malang) menerapkan kurikulum nasional dan menerapkan kurikulum khusus bela negara serta kemaritiman dari TNI Angkatan Laut melalui Akademi Angkatan Laut (AAL) dan Lembaga Penyediaan Tenaga Angkatan Laut (Lapetal).
  4. SMA Terpadu Krida Nusantara (Bandung), merupakan sekolah semi militer yang banyak menelurkan siswa yang berhasil masuk ke akademi militer, perguruan tinggi, maupun sekolah kedinasan. 
  5. SMA Pradita Dirgantara (Boyolali) siswa akan memperoleh pembinaan peminatan jalur profesi, yang digolongkan dalam empat kelompok peminatan. Empat kelompok tersebut didasarkan pada pendidikan lanjutan sesuai minat siswa yang akan dipilih setamatnya dari sekolah, yakni perguruan tinggi dalam negeri, perguruan tinggi luar negeri, sekolah kedinasan, dan sekolah kedinasan militer. Sekolah ini juga telah menerapkan kurikulum internasional Baccalaureate dan Cambridge, selain kurikulum nasional.

Data Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT) Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemdikbudristek), dilakukan pemeringkatan berdasarkan skor nilai ujian tulis berbasis komputer (UTBK) tahun 2022. Berikut daftar 30 SMA/MA/SMK sederajat terbaik di Indonesia secara nasional berdasarkan nilai UTBK 2022.

  1. MAN Insan Cendekia Serpong (666,494)
  2. SMA Katolik St. Louis 1 Surabaya (641,482)
  3. SMA Pradita Dirgantara Boyolali (640,747)
  4. MAN Insan Cendekia Pekalongan (637,499)
  5. SMAN 8 Jakarta (635,347)
  6. SMA Labschool Kebayoran (634,304)
  7. SMA Kanisius Jakarta (632,269)
  8. SMAN 2 Jakarta (631,421)
  9. SMA BPK 1 Penabur Bandung (630,562)
  10. SMAN 68 Jakarta (629,223)
  11. SMAN 8 Yogyakarta (628,538)
  12. SMA Unggul Del Toba (628,100)
  13. SMAN 1 Yogyakarta (625,860)
  14. SMAN 28 Jakarta (625,145)
  15. SMAN 3 Yogyakarta (624,698)
  16. SMAN 81 Jakarta (624,037)
  17. SMA Kristen 5 BPK Penabur Jakarta Utara (621,951)
  18. SMAN 1 Godean (621,865)
  19. MAN 2 Kota Malang (617,605)
  20. MAN Insan Cendekia Kota Batam (616,585)
  21. SMAN 6 Yogyakarta (616,488)
  22. SMAN 21 Jakarta (616,405)
  23. SMAN 61 Jakarta (615,000)
  24. SMAN Banua Kalsel (613,488)
  25. SMA Kristen BPK Penabur Gading Serpong (613,312)
  26. SMAN 34 Jakarta (613,287)
  27. SMAN 48 Jakarta (611,964)
  28. SMA Kolese Loyola Semarang (611,291)
  29. SMA Al-Irsyad Satya (609,602)
  30. SMA Santa Ursula Jakarta Pusat (609,237)

SMA Taruna di Indonesia telah membuktikan diri sebagai lembaga pendidikan yang menggabungkan nilai-nilai kedisiplinan militer dengan akademik yang berkualitas, menciptakan generasi muda yang siap menghadapi dunia dengan tangguh, berintegritas, dan berpotensi menjadi pemimpin masa depan. Berikut adalah daftar beberapa Sekolah Menengah Atas (SMA) yang mengusung konsep pendidikan taruna

  1. SMA Negeri 3 Taruna Angkasa Madiun
  2. SMA Negeri 10 Taruna Nala Jawa Timur Malang
  3. SMA Negeri 5 Taruna Brawijaya Kediri
  4. SMA Taruna Dra. Zulaeha Probolinggo
  5. SMA Negeri 2 Taruna Bhayangkara
  6. SMAS Intensif Taruna Pembangunan Surabaya
  7. SMA Negeri 1 Taruna Madani Pasuruan
  8. SMA Taruna Nusantara Magelang
  9. SMA Taruna Muhammadiyah Gunungpring Muntilan Magelang
  10. SMA Pradita Dirgantara
  11. SMA Taruna Terpadu BOASH
  12. SMA Plus Astha Hasna
  13. SMA Krida Nusantara
  14. SMA Taruna Nusantara Indonesia
  15. SMA Taruna Pelita Nusantara
  16. SMP SMA IT Taruna Insani
  17. SMK Pelayaran Taruna Bahari
  18. SMK IT Taruna Nusantara
  19. SMA Taruna Gajah Mada Metro
  20. SMA Kebangsaan
  21. SMA Taruna Bangsa Palembang
  22. SMA taruna Tunas Bangsa Baturaja
  23. SMK Taruna Indonesia Jambi
  24. SMA Taruna Sumatra Barat
  25. SMA Taruna Pekanbaru
  26. SMA Plus Taruna Bangsa padang Lawas
  27. SMK Taruna Tekno Nusantara
  28. SMA Taruna Garuda Bali
  29. SMA taruna Bumi Khatulistiwa Kubu Raya


Sumber :

https://edukasi.sindonews.com/read/1166709/212/5-sekolah-calon-taruna-ternama-di-indonesia-pilih-taruna-nusantara-atau-pradita-dirgantara-1691024882

https://www.kompas.tv/pendidikan/439729/daftar-30-sma-ma-smk-terbaik-di-indonesia-berdasarkan-nilai-utbk-ada-sekolahmu

https://www.kompas.com/edu/read/2023/10/30/205858671/10-sma-terbaik-di-indonesia-acuan-siswa-ikut-ppdb-2024

https://top-1000-sekolah.ltmpt.ac.id/?page=1&sort=rank_nas&per-page=100

https://bic.id/blog/sma-taruna-di-indonesia/

Tuesday, March 12, 2024

Ojo Lali, Ojo Dumeh, Ojo Ngoyo

Ojo Lali, Ojo Dumeh, Ojo Ngoyo

“Sikap pasrah kepada Tuhan bukan berarti tidak mau bekerja, melainkan percaya bahwa Tuhan itu Maha Kuasa. Berhasil tidaknya apa yang kita lakukan merupakan otoritas Tuhan.”

Diatas merupakan petuah dari mantan Presiden Soeharto kepada Prabowo Subianto saat hendak bertugas memimpin pasukan perang. Saya itu Prabowo masih muda, masih berpangkat Mayor di Kostrad yang sedang memimpin Batalyon mau berangkat ke medan perang.

Saat dipanggil Soeharto, Prabowo merasa deg-degan dan khawatir. Namun ada satu harapan Prabowo, dirinya akan diberikan uang saku. Namun ternyata tidak, dirinya justru mendapat pesan-pesan. Ajaran Pak Harto tersebut ternyata menjadi pengalaman yang baik untuk diamalkan.

Yaitu, ojo lali, ojo dumeh dan ojo ngoyo. Ojo lali atau jangan lupa mempunyai makna, jangan lupa dengan ajaran agama, ajaran orang tua dan ajaran para guru. Ojo dumeh yang mempunyai makna jangan sombong atau sok. Sedangkan ojo ngoyo mempunyai makna jangan memaksakan diri kalau tidak mampu.


Menggali Makna Mendalam dari Ojo Lali, Ojo Dumeh, Ojo Ngoyo: Filosofi Jawa untuk Hidup yang Bermakna

Di balik kata-kata sederhana dalam bahasa Jawa, tersimpanlah hikmah dan filosofi yang mendalam. Ojo Lali, Ojo Dumeh, dan Ojo Ngoyo bukan sekadar rangkaian kata-kata, tetapi merupakan panduan untuk menjalani kehidupan dengan penuh makna dan kesadaran. Mari kita gali lebih dalam mengenai makna dan aplikasi dari ketiga konsep ini.


Ojo Lali: Ingatlah

Ojo Lali, atau "Jangan Lupa", mengajarkan kita untuk selalu mengingat hal-hal penting dalam hidup. Terkadang, kesibukan dan gangguan sehari-hari membuat kita melupakan nilai-nilai fundamental atau pelajaran berharga yang telah kita peroleh. Pesan ini mengingatkan kita untuk tidak melupakan akar-akar kita, untuk tetap menghargai nilai-nilai moral, dan belajar dari pengalaman masa lalu.

Mempraktikkan Ojo Lali berarti kita tidak boleh melupakan nilai-nilai seperti kejujuran, kasih sayang, dan kerjasama. Ini juga berarti kita harus menghargai hubungan dengan orang-orang yang penting dalam hidup kita, dan tidak melupakan kontribusi mereka terhadap kita. Dengan memahami dan menerapkan Ojo Lali, kita dapat hidup dengan penuh kebermaknaan dan kebijaksanaan.


Ojo Dumeh: Jangan Ragu

Kata ‘Ojo Dumeh’ berasal dari bahasa Jawa, yang kalau kita artikan adalah ‘ojo’ artinya Jangan, dan ‘dumeh’ berarti mentang-mentang. Dengan demikian ‘ojo dumeh’ artinya “Jangan mentang-mentang”. Bagi masyarakat Jawa kata ‘ojo dumeh’ merupakan pepatah lama yang dimaksudkan agar kita selalu sadar dan rendah hati. Ada banyak pepatah Jawa  yang lebih bermakna sebagai larangan dan bukan anjuran. Salah satu contohnya adalah kata ‘ojo dumeh’ (jangan mentang-mentang). Meski hanya dua kata, ‘ojo dumeh’ memiliki makna yang dalam.

Kalau ada nasihat yang diawali dengan kata ‘ojo’ maka kita harus mencari makna anjuran yang terkandung di dalamnya. Demikian juga dengan nasihat ‘ojo dumeh’. Kata ‘ojo dumeh’ intinya mengharuskan kita untuk sadar bahwa semua yang kita miliki tidaklah abadi. Kekuasaan yang kita miliki, akan ada masa akhirnya, fisik yang yang prima, nantinya akan menua, kekayaan yang kita miliki, bisa jadi akan hilang. karena semuanya hanya titipan dari Yang Maha Kuasa.


Ojo Ngoyo: Jangan Malas

Jangan berusaha terlalu kuat. Sampai sekarang orang masih sering menggunakan kata-kata tersebut. Kalau ada orang yang bekerja terlalu kuat, tidak mengenal waktu, maka orang akan memberi nasihat “ojo ngoyo”. Orang yang mendapat nasihat pada umumnya berpikir: “Pekerjaan ini kan harus saya selesaikan, bagaimana mungkin harus tidak ngoyo?”.

Kata ‘ora ngoyo’  (tidak terlalu kuat) dalam mencapai sesuatu tidak berarti tidak bekerja keras atau bekerja dengan seenaknya, asal saja. Makna dari ‘ora ngoyo’ jauh lebih dalam dari pada itu. Begini ceritanya.

Manusia ditakdirkan hidup di bumi dengan mengemban misi dari Sang Pencipta. Tentu Sang Pencipta menginginkan semua manusia sukses dalam menjalankan misinya. Untuk itu manusia dilengkapi dengan kekuatan pada dirinya.  Kekuatan ini terdiri dari kekuatan pikiran, kekuatan spiritual (nurani) dan kekuatan naluriah.   Kalau ketiga kekuatan ini bersinergi maka akan muncul ke permukaan dalam bentuk kreativitas, kejujuran, empati, kesetiaan, kasih sayang, kepedulian dan sebagainya. Selain itu, orang juga lebih kreatif, lebih entusias, lebih tangguh secara mental dan seterusnya.


Dalam keseluruhan, Ojo Lali, Ojo Dumeh, dan Ojo Ngoyo menawarkan pandangan yang holistik tentang bagaimana menjalani kehidupan yang bermakna dan produktif. Dengan memahami dan menerapkan konsep-konsep ini dalam kehidupan sehari-hari, kita dapat mencapai keseimbangan dan kebahagiaan yang lebih besar. Oleh karena itu, mari kita terus mengingat pesan yang terkandung dalam Ojo Lali, Ojo Dumeh, dan Ojo Ngoyo, dan memperkaya hidup kita dengan makna yang mendalam.


Sumber :

https://www.instagram.com/p/CtNPFbwS9yZ/

https://www.merdeka.com/politik/pesan-soeharto-ke-prabowo-ojo-lali-ojo-dumeh-dan-ojo-ngoyo.html

https://binus.ac.id/character-building/2022/03/ojo-dumeh/

https://smpbss.sch.id/2021/03/06/urip-ojo-ngoyo/

Friday, March 8, 2024

Mengapa Memilah & Memilih Teman itu Penting?

Tidak pedulinya masyarkat Indonesia terhadap sampah dapat membahayakan lingkungan. Membuang sampah sembarangan dapat mengotori lingkungan yang kemudian dapat menjadi sumber penyakit. Membuang sampah sembarangan juga dapat mencemari air dan udara serta dapat menyebabkan banjir. 

Oleh karena itu, memilah sampah adalah praktik yang sangat penting dalam pengelolaan limbah dan pelestarian lingkungan. Dengan memilah sampah, kita dapat mengurangi jumlah sampah yang masuk ke tempat pembuangan akhir atau berakhir di lingkungan. Sampah yang tidak terkelola dengan baik dapat mencemari tanah, air, dan udara, serta merusak ekosistem alami.

Sama halnya dengan sampah, berteman juga demikian.

Menyaring dan Memilih Teman: Menggunakan Prinsip Seperti Memilah Sampah.

Mengelola hubungan sosial tidak jauh berbeda dengan mengelola sampah. Kita perlu menyaring dan memilih dengan bijaksana agar yang kita masukkan ke dalam kehidupan kita adalah hal-hal yang bermanfaat dan positif. 

Sejatinya, manusia merupakan mahluk sosial dimana memiliki sifat alami yang saling membutuhkan. Oleh karena itu wajar sekiranya jika antar manusia memang hidup berdampingan. Namun, beberapa alasan membuat kita harus setidaknya membatasi pertemanan.

Teman adalah bagian penting dari kehidupan kita. Mereka tidak hanya menjadi pendukung dan penghibur, tetapi juga memengaruhi perkembangan pribadi dan sosial kita. Memilih teman dengan bijaksana merupakan langkah penting dalam membangun hubungan yang sehat dan bermakna. 

Sebelum kita bisa mulai memilah dan memilih teman, kita perlu memiliki pemahaman yang kuat tentang apa yang kita anggap sebagai "sampah" dalam hubungan sosial. Ini bisa berupa perilaku negatif seperti kebohongan, pengkhianatan, atau ketidaksetiaan.

Sama seperti kita membuang sampah yang tidak berguna, kita juga harus menyaring teman-teman yang tidak memberikan nilai tambah dalam hidup kita. Ini bisa termasuk teman yang selalu menarik kita ke dalam drama atau yang tidak menghargai kita sepenuhnya.

Setelah kita menyaring teman-teman yang tidak berguna, saatnya memilih teman-teman yang berkualitas. Seperti memilih barang yang bermanfaat dari tumpukan sampah, teman-teman yang berkualitas adalah mereka yang mendukung, memahami, dan membangun kita.

Mirip dengan mencari tanda-tanda barang yang masih baik di antara sampah, kita perlu memperhatikan tanda-tanda kualitas dalam teman potensial. Ini termasuk kejujuran, kesetiaan, empati, dan kemampuan untuk saling mendukung.

Seperti barang yang terkontaminasi dalam tumpukan sampah, teman-teman yang beracun dapat merusak kehidupan kita. Mereka mungkin manipulatif, iri hati, atau memiliki motif tersembunyi. Hindari teman-teman seperti ini sejauh mungkin.

Seperti proses pemilahan sampah yang teratur, penting untuk secara teratur membersihkan lingkungan sosial kita dari teman-teman yang tidak lagi sesuai dengan nilai atau kebutuhan kita. Ini memungkinkan ruang untuk teman-teman baru yang lebih sejalan dengan arah kita dalam hidup.

Sama seperti kita tidak membuang-buang waktu dan energi pada sampah yang tidak berguna, kita juga tidak boleh membuang-buang waktu pada hubungan yang tidak bermanfaat. Jadilah bijaksana dalam memilih teman dan investasikan waktu Anda hanya pada hubungan yang memberi nilai tambah.

Sampah yang tidak terkelola dengan baik dapat merusak lingkungan sekitar. Begitu juga teman-teman yang negatif dapat meracuni lingkungan sosial Anda. Pilihlah teman-teman yang tidak hanya baik bagi Anda secara individual, tetapi juga bagi lingkungan sosial Anda secara keseluruhan.

Ketika kita memilah sampah, kita kadang-kadang menemukan barang yang masih baik atau bahkan berharga. Demikian pula, ketika kita memilah teman, kita juga bisa menemukan kesempatan baru untuk pertemanan yang bermanfaat dan bermakna.

Seperti menjaga lingkungan agar tetap bersih, jangan pernah puas dengan status quo dalam hubungan sosial Anda. Teruslah memperbaiki kualitas hubungan Anda dengan memilih teman-teman yang membawa kebaikan dan meninggalkan yang tidak sehat.

Memilah dan memilih teman sangat dianjurkan tentunya harus dilakukan berdasarkan alasan yang tepat. Jika kita membatasi ruang lingkup pertemanan untuk menghindari diri dari perbuatan maksiat, tentu yang satu ini sangatlah diutamakan.

Bukan tanpa alasan, kita memiliki tanggung jawab sepenuhnya atas kehidupan pribadi dan masa depan kita. Jika dengan berteman dengan cara yang salah kehidupan kita mengalami kemerosotan, lebih baik sudahi saja secepat mungkin.

Menghindari pertemanan negatif pastinya sangat perlu untuk mendukung pribadi kamu terbiasa menjadi lebih baik setiap harinya.

Saat membangun hubungan dengan teman baru, penting untuk tetap menjaga batas-batas pribadi Anda. Jangan ragu untuk mengkomunikasikan kebutuhan dan harapan Anda dalam hubungan tersebut. Tidak semua orang cocok untuk menjadi teman dekat Anda, dan itu tidak apa-apa. Jadilah selektif dalam memilih teman, dan jangan ragu untuk melepaskan hubungan yang tidak sehat atau merugikan bagi Anda.

Teman yang baik adalah orang yang mendorong Anda untuk tumbuh dan berkembang. Mereka memberikan dukungan dan motivasi dalam mencapai tujuan Anda, serta memberikan umpan balik konstruktif untuk membantu Anda menjadi lebih baik.

Dengan menggunakan prinsip seperti memilah sampah, kita dapat membangun lingkungan sosial yang positif dan bermanfaat bagi pertumbuhan dan perkembangan kita sebagai individu. Jadi, bersihkan dan pilihlah teman Anda dengan bijaksana!


Teman Sejati: Pilar Utama dalam Kehidupan yang Berarti

Kehidupan tanpa teman adalah seperti pohon tanpa akar. Teman adalah orang-orang yang membuat perjalanan hidup menjadi lebih berwarna, memberikan dukungan dalam saat senang maupun sedih, dan hadir untuk saling mendukung dan menginspirasi. Di balik kesibukan kita sehari-hari, teman sejati adalah pilar utama yang memberikan kekuatan dan kehangatan. Mari kita lihat mengapa teman sejati begitu penting dalam kehidupan:

Teman sejati adalah mereka yang ada untukmu tanpa syarat. Mereka mendengarkanmu tanpa menghakimi, memberikan bahu untuk menangis, dan selalu siap membantu tanpa mengharapkan balasan apa pun.

Teman sejati adalah cermin yang jujur bagi diri kita sendiri. Mereka memberikan umpan balik konstruktif, mendorong kita untuk keluar dari zona nyaman, dan memotivasi kita untuk menjadi versi terbaik dari diri kita sendiri.

Saat kita merayakan kemenangan atau menghadapi cobaan, teman sejati adalah mereka yang berbagi sukacita dan kesedihan kita. Bersama-sama, kita merayakan keberhasilan dan melewati tantangan dengan tegar.

Teman sejati adalah orang-orang yang menerima kita apa adanya. Mereka tidak berpura-pura menjadi sesuatu yang mereka tidak, dan mereka menerima kita dengan segala kelebihan dan kekurangan yang kita miliki.

Teman sejati menghargai dan menghormati batas-batas pribadi kita. Mereka tidak memaksakan diri atau membuat kita merasa tidak nyaman. Sebaliknya, mereka menghargai kebutuhan kita untuk ruang dan privasi.

Teman sejati adalah mereka yang senang melihat kita berhasil. Mereka bukanlah orang yang cemburu atau iri hati, tetapi mereka bersukacita dalam pencapaian kita dan siap memberikan dukungan penuh.

Ketika kehidupan menghadirkan tantangan, teman sejati tetap ada. Mereka tidak meninggalkan kita saat kita berada di titik terendah, tetapi mereka tetap berdiri teguh di samping kita, siap membantu kita bangkit kembali.

Teman sejati adalah orang-orang yang dapat kita percayai. Mereka menjaga rahasia kita, memenuhi janji mereka, dan berdiri di samping kita dalam kebaikan dan kesulitan.

Dalam perjalanan hidup, teman sejati adalah orang-orang yang berbagi kenangan berharga bersama kita. Bersama-sama, kita menciptakan cerita-cerita yang akan kita kenang sepanjang masa.

Kehadiran teman sejati dalam hidup kita membuat kita merasa lebih bahagia, lebih bermakna, dan lebih diperhatikan. Mereka adalah anugerah yang tidak ternilai harganya dalam kehidupan kita.

Teman sejati adalah harta yang paling berharga dalam kehidupan kita. Mereka adalah orang-orang yang berbagi perjalanan hidup kita, menyinari hari-hari gelap, dan merayakan kebahagiaan bersama-sama. Dengan teman sejati di sisimu, kehidupan menjadi lebih berarti dan indah.

Wednesday, March 6, 2024

Kebohongan Pasti Terungkap

Sepintar-pintarnya bangkai ditutupi, baunya tetap tercium juga. Artinya, serapat apapun seseorang menyembunyikan keburukan, pasti lama-lama akan ketahuan juga.

Dalam kehidupan sehari-hari, sering kali kita dihadapkan pada situasi di mana seseorang berusaha menyembunyikan kebenaran atau menutupi suatu masalah. Namun, seperti pepatah yang mengatakan, "Sepintar-pintarnya menyimpan bangkai, baunya akan tercium juga", pada akhirnya kebenaran akan terbongkar juga, meskipun telah disamarkan sebaik mungkin.

Frasa tersebut memiliki makna yang dalam, tidak hanya secara harfiah mengacu pada bangkai yang benar-benar berbau busuk jika disembunyikan dengan tidak baik, tetapi juga mengandung pesan tentang pentingnya keterbukaan, integritas, dan kejujuran dalam hidup kita.

Dalam konteks sosial, frasa tersebut menyoroti betapa sulitnya untuk menyembunyikan kebenaran dari orang lain. Meskipun seseorang mungkin berusaha keras untuk menyembunyikan kebenaran atau memanipulasi fakta, pada akhirnya kebenaran akan terkuak juga. Ini bisa terjadi melalui berbagai cara, seperti bukti yang terungkap, kesaksian orang lain, atau bahkan perasaan intuitif yang mengarahkan orang untuk mengetahui kebenaran.

Namun, tidak hanya dalam konteks hubungan sosial, frasa ini juga memiliki relevansi yang dalam dalam konteks pribadi. Ketika seseorang berusaha menyembunyikan bagian dari dirinya sendiri atau masalah yang mereka hadapi, mereka seringkali berpikir bahwa mereka dapat melakukannya tanpa akibat. Namun, seperti bangkai yang disembunyikan, masalah tersebut tidak akan pernah benar-benar menghilang. Baik itu dalam bentuk konflik internal, kegelisahan, atau ketidaknyamanan emosional, masalah tersebut akan terus muncul sampai seseorang bersedia menghadapinya dengan jujur dan terbuka.

Oleh karena itu, penting bagi kita semua untuk mengambil pelajaran dari frasa ini dan mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari-hari kita. Keterbukaan, integritas, dan kejujuran harus menjadi prinsip-prinsip yang kita pegang teguh dalam berinteraksi dengan orang lain dan dalam menjalani kehidupan kita sendiri. Meskipun terkadang sulit untuk menghadapi kenyataan yang tidak menyenangkan, kejujuran selalu merupakan jalan terbaik untuk menyelesaikan masalah dan membangun hubungan yang kokoh dengan orang lain.


Hanya orang gila dan bodoh yang diangkat malah menceburkan diri ke lumpur. Sebab orang bodoh juga tahu akan rasa syukur.

Dalam perjalanan hidup, seringkali kita melihat orang-orang yang, entah dengan sengaja atau tidak, terjerumus ke dalam perilaku atau situasi yang merugikan bagi mereka sendiri. Salah satu perumpamaan yang sering digunakan untuk menggambarkan hal ini adalah, "Hanya orang gila dan bodoh yang diangkat malah menceburkan diri ke dalam lumpur". Frasa ini bukan hanya sekadar ungkapan, tetapi juga mengandung makna yang dalam tentang kebijaksanaan, kesadaran diri, dan pengendalian diri.

Pertama-tama, mari kita telaah makna frasa ini. "Hanya orang gila dan bodoh" mengacu pada individu yang kurang bijaksana atau kurangnya kesadaran diri dalam membuat keputusan. Mereka mungkin tidak mempertimbangkan konsekuensi dari tindakan mereka atau bahkan mengabaikan fakta-fakta yang jelas. "Menceburkan diri ke dalam lumpur" melambangkan tindakan yang merugikan atau merusak diri sendiri, mirip dengan membuang diri ke dalam kesulitan atau masalah.

Dalam konteks sosial dan kehidupan sehari-hari, frasa ini dapat diinterpretasikan sebagai peringatan tentang pentingnya untuk tidak terjebak dalam pola pikir atau perilaku yang merugikan diri sendiri. Terlalu sering, orang menemukan diri mereka terjerumus ke dalam situasi yang sebenarnya dapat dihindari jika mereka lebih bijaksana dalam membuat keputusan atau lebih waspada terhadap tindakan mereka.

Ada beberapa pelajaran yang bisa dipetik dari frasa ini. Pertama-tama, kita harus selalu mempertimbangkan konsekuensi dari tindakan kita sebelum melakukannya. Mengambil waktu untuk memikirkan langkah-langkah kita dapat membantu kita menghindari jatuh ke dalam perangkap kesalahan yang dapat merugikan diri kita sendiri.

Kedua, kesadaran diri sangat penting. Mengetahui kekuatan dan kelemahan kita sendiri dapat membantu kita membuat keputusan yang lebih baik dalam kehidupan. Ini juga membantu kita untuk lebih bijaksana dalam memilih jalur hidup yang tepat.

Terakhir, pengendalian diri adalah kunci. Kemampuan untuk mengendalikan emosi dan keinginan dapat mencegah kita dari terjerumus ke dalam perilaku yang merugikan diri sendiri. Dengan menempatkan kontrol diri di depan, kita dapat menghindari jalan yang membawa kita ke dalam lumpur kesalahan dan penyesalan.


Sepandai-pandainya tupai melompat, sekali waktu jatuh juga. Jaman sekarang batu, besi, dan tembok punya mata dan telinga.

Dalam era teknologi dan koneksi digital saat ini, peribahasa "Jaman sekarang, batu, besi, dan tembok punya mata dan telinga" tidak pernah terasa lebih relevan. Frasa tersebut mencerminkan perkembangan teknologi yang mengubah cara kita berinteraksi dengan dunia di sekitar kita, baik secara fisik maupun virtual.

Pada masa lalu, batu, besi, dan tembok hanya menjadi benda mati tanpa kemampuan untuk mengamati atau mendengarkan apa pun yang terjadi di sekitarnya. Namun, dengan kemajuan teknologi, hal ini telah berubah secara drastis. Perangkat seperti kamera pengawas, sensor gerak, dan mikrofon telah memberikan "mata" dan "telinga" pada objek-objek ini, memungkinkannya untuk memantau dan merekam aktivitas di sekitarnya.

Salah satu contoh paling mencolok dari fenomena ini adalah perkembangan Internet of Things (IoT) dan sistem keamanan pintar. Rumah-rumah modern dilengkapi dengan kamera CCTV, sensor gerak, dan perangkat lainnya yang memungkinkan pemilik rumah untuk mengawasi rumah mereka dari jarak jauh melalui smartphone atau perangkat lainnya. Bahkan, beberapa perangkat bahkan dilengkapi dengan teknologi kecerdasan buatan yang memungkinkan mereka untuk mengenali wajah dan suara, serta memberikan notifikasi secara otomatis kepada pemilik rumah jika terjadi aktivitas yang mencurigakan.

Selain itu, dalam konteks keamanan dan pengawasan di tempat umum, kamera pengawas telah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari lanskap perkotaan modern. Mereka dipasang di jalan-jalan, bangunan-bangunan, dan tempat-tempat umum lainnya untuk memantau aktivitas manusia dan memastikan keamanan publik.

Namun, sementara teknologi ini memberikan manfaat yang nyata dalam hal keamanan dan pengawasan, mereka juga menimbulkan beberapa kekhawatiran tentang privasi dan keamanan data. Dengan kemampuan untuk merekam aktivitas manusia secara konstan, ada potensi untuk penyalahgunaan data dan pelanggaran privasi yang serius jika tidak diatur dengan baik.

Oleh karena itu, sementara kita memanfaatkan kemajuan teknologi ini untuk meningkatkan keamanan dan kenyamanan kita, penting bagi kita untuk tetap waspada terhadap implikasi etis dan privasi dari penggunaan teknologi pengawasan ini. Kita perlu memastikan bahwa kekuatan ini digunakan dengan bijaksana dan bertanggung jawab, sehingga kita dapat menikmati manfaatnya tanpa mengorbankan hak-hak kita atas privasi dan keamanan pribadi.


Sekali lagi, sepintar-pintarnya menyimpan bangkai, baunya akan tercium juga. Hanya orang gila dan bodoh yang diangkat malah menceburkan diri ke lumpur. Jaman sekarang batu, besi, dan tembok punya mata dan telinga.

Monday, March 4, 2024

Fokus Masa Depan

Busur dan anak panah ini adalah perpanjangan jiwa dan raga kalian. Bila pikiran kalian tenang, fokus, maka anak panah akan melesat lurus ke depan. Musuh terbesar seorang pemanah adalah dirinya sendiri.

Setiap insan memiliki tujuan dalam hidupnya, yang keinginan tersebut semakin bertambah dengan adanya dukungan dari orang di sekitarnya, seperti keluarga, sahabat, rekan kerja, yang bisa menambah energi untuk meraih mimpi. 

Motivasi tersebut dapat membuat kita akan lebih fokus dan yakin dengan tujuan hidup yang ingin dicapai.

Di tengah era digital dan semua serba internet, banyak sekali distraksi terutama dari media sosial. Teknologi dan internet ibarat sebuah pisau bermata dua. Di satu sisi memberikan segala kemudahan untuk menjawab semua rasa ingin tau yang kita punya. Namun di sisi lain, bisa berdampak negatif.

Kita tidak boleh fokus pada nilai akademis saja. Karena keberhasilan kita tidak hanya ditentukan oleh prestasi di sekolah. Oleh karena itu sangat penting pendidikan holistik yaitu tidak hanya pintar secara intelektual tetapi juga sukses dalam berbagai aspek kehidupan.

Oleh karena itu, ketika kita memiliki tujuan, maka kita dituntut untuk fokus. Agar tujuan tersebut akan mampu kita raih dengan cepat hanya jika kita fokus untuk mewujudkannya. Jika kita malah sibuk dengan hal-hal yang tidak penting dan tidak perlu, seperti hanya bermain gadget, tidak mendengarkan saat guru menjelaskan, sering hang out bareng teman, akan sangat sulit mewujudkan cita-cita.

Fokus dan konsentrasi sangat penting bagi keberhasilan dalam belajar. Konsentrasi belajar atau kemampuan seseorang dalam memusatkan pikiran pada kegiatan tertentu dapat memaksimalkan kemampuan siswa menyerap inti pembelajaran.

Selain fokus, kita juga harus disiplin dan rajin dalam rangka membangun masa depan. Ketiga sikap tersebut akan menjadi kunci seseorang dalam meraih keberhasilan.

Siapapun dan bagaimanapun orangnya, ada kemungkinan orang untuk menjadi orang yang berhasil. Asal kan mereka mau dan memiliki tekad kuat untuk menjalani beberapa hal yang perlu dilakukan guna mencapai impiannya menjadi orang sukses berhasil.

Sebagai langkah awal, kita harus memiliki dan merancang rencana masa depan, sebelum kita melangkah lebih jauh lagi dalam bertindak. Bagian perencanaan tersebut merupakan permulaan yang memerlukan perhatian dan konsentrasi.

Oleh karena itu, jika ingin sukses, memiliki masa depan dan impian yang baik, serta menjadi orang kaya, maka kita harus mulai merancang rencana masa depanmu. Merancang rencana masa depan dapat membantu seseorang untuk mempersiapkan diri dan tetap fokus untuk mencapai tujuannya.

Pendidikan bukan hanya tentang memperoleh pengetahuan akademis, tetapi juga tentang membentuk karakter, keterampilan, dan fokus yang diperlukan untuk mencapai kesuksesan di masa depan. Fokus sekolah adalah salah satu kunci utama untuk mencapai tujuan tersebut.

Fokus sekolah merupakan kemampuan untuk memusatkan perhatian dan upaya pada tujuan pendidikan seseorang. Ini melibatkan konsistensi, ketekunan, dan dedikasi dalam mengejar prestasi akademis dan pengembangan pribadi. Pentingnya fokus sekolah tidak dapat diabaikan, karena:

Ketika siswa dapat fokus, mereka lebih mampu menyerap informasi dan memahami konsep yang diajarkan. Mereka cenderung mencapai hasil yang lebih baik dalam ujian dan tugas.

Fokus sekolah memerlukan disiplin, yang merupakan keterampilan penting untuk sukses di berbagai bidang kehidupan. Dengan membiasakan diri untuk fokus di sekolah, siswa juga mengembangkan kemampuan untuk tetap fokus di tempat kerja dan dalam menjalani kehidupan sehari-hari.

Ketika siswa belajar fokus, mereka juga belajar mengelola waktu mereka dengan efisien. Mereka menjadi lebih mandiri dalam belajar dan mencapai tujuan mereka sendiri.

Membangun fokus sekolah bukan hanya tentang mencapai kesuksesan akademis saat ini, tetapi juga tentang mempersiapkan siswa untuk masa depan yang sukses. Dengan memiliki kemampuan fokus yang kuat, siswa dapat:

Masa depan tidak akan selalu mudah, tetapi siswa yang memiliki fokus sekolah akan lebih mampu menghadapi tantangan dengan percaya diri dan keteguhan hati.

Fokus yang kuat memungkinkan siswa untuk mengejar ambisi mereka dengan tekun dan konsisten.

Dengan fokus yang baik, siswa memiliki kesempatan yang lebih baik untuk mencapai kesuksesan di berbagai bidang kehidupan, baik dalam karier maupun dalam kehidupan pribadi.

Dengan demikian, pembangunan fokus sekolah merupakan investasi berharga dalam masa depan siswa. Dengan dukungan yang tepat dari orang tua, guru, dan lingkungan belajar yang mendukung, setiap siswa dapat mengembangkan kemampuan fokus yang kuat untuk mencapai tujuan mereka dan mencapai masa depan yang sukses.

Tujuan masa depan adalah pemandu yang kuat dalam mengarahkan langkah-langkah kita menuju hidup yang memuaskan dan bermakna. Mereka tidak hanya memberikan arah, tetapi juga memotivasi kita untuk bertindak, berkembang, dan menjadi versi terbaik dari diri kita sendiri. Dalam perjalanan hidup yang penuh tantangan dan keputusan yang sulit, meraih tujuan masa depan adalah esensial, dan di sinilah pentingnya meraih tujuan masa depan menjadi sangat nyata.

Meraih tujuan masa depan memberikan kita motivasi yang kuat untuk terus maju. Ketika kita memiliki visi yang jelas tentang apa yang ingin kita capai, kita merasa lebih termotivasi untuk melakukan tindakan yang diperlukan untuk mencapainya. Setiap langkah kecil yang kita ambil menjadi bagian dari perjalanan menuju tujuan tersebut, dan setiap kali kita mendekati tujuan itu, kita merasa semakin memotivasi untuk terus maju.

Tujuan masa depan memberikan kerangka kerja yang memungkinkan kita untuk memprioritaskan apa yang penting dalam hidup kita. Mereka membantu kita untuk fokus pada hal-hal yang benar-benar kita pedulikan dan mengarahkan energi kita ke arah yang benar. Dengan memiliki tujuan yang jelas, kita dapat menghindari jebakan perasaan terjebak dalam rutinitas sehari-hari tanpa arah yang jelas, dan mengalami kehidupan yang lebih bermakna dan memuaskan.

Meraih tujuan masa depan juga dapat memiliki dampak positif pada kesejahteraan mental dan emosional kita. Ketika kita memiliki tujuan yang bermakna, kita merasa lebih bersemangat dan memiliki perasaan pencapaian yang meningkat setiap kali kita membuat kemajuan menuju tujuan tersebut. Ini dapat membantu meningkatkan rasa percaya diri dan harga diri kita, serta mengurangi stres dan kecemasan karena kita memiliki arah yang jelas dalam hidup kita.

Tidak ada yang lebih memuaskan daripada meraih tujuan yang telah kita tetapkan untuk diri kita sendiri. Ketika kita berhasil mencapai tujuan-tujuan ini, kita merasa bangga atas usaha dan dedikasi yang telah kita lakukan, serta merasakan kepuasan yang mendalam dalam mencapai sesuatu yang kita inginkan. Rasa pencapaian ini memperkuat keyakinan kita dalam kemampuan kita untuk mengatasi rintangan dan mencapai hal-hal yang lebih besar lagi di masa depan.

Meraih tujuan masa depan membantu kita untuk terus berkembang dan menjadi versi terbaik dari diri kita sendiri. Dengan menantang diri kita sendiri untuk mencapai hal-hal yang lebih tinggi, kita terus belajar, tumbuh, dan berkembang sebagai individu. Setiap pengalaman baru yang kita dapatkan dalam perjalanan menuju tujuan kita membentuk karakter kita dan membantu kita menjadi orang yang lebih baik.

Meraih tujuan masa depan sangat penting karena memberikan arah, motivasi, dan makna dalam hidup kita. Mereka membantu kita untuk meningkatkan kualitas hidup, kesejahteraan mental dan emosional, serta memberikan rasa pencapaian yang mendalam. Yang terpenting, meraih tujuan masa depan membantu kita menjadi versi terbaik dari diri kita sendiri, dan mengarahkan kita menuju kehidupan yang penuh makna dan kepuasan.

Apa pun yang kita putuskan, orang-orang tetap saja demikian. Jadi, biarkan saja orang-orang sibuk dengan masalah mereka sendiri. Kita memilih fokus terus melakukan yang terbaik dan terus memperbaiki diri.


Sumber :

https://www.brilio.net/wow/40-kata-kata-motivasi-untuk-fokus-pada-tujuan-jadi-kunci-kesuksesan-2009255.html

https://greatmind.id/article/belajar-fokus-di-tengah-distraksi

https://www.timenews.co.id/pendidikan/99511840046/mendidik-anak-jangan-fokus-pintar-di-sekolah-saja-orang-tua-ajarkan-5-hal-ini-ke-mereka-agar-kelak-dewasa-sukses

https://www.idntimes.com/life/inspiration/daysdesy/lakukan-5-langkah-awal-sederhana-ini-agar-fokus-raih-tujuan-masa-depan-c1c2.

https://panjatan.kulonprogokab.go.id/detil/163/generasi-muda-harus-fokus-dalam-membangun-masa-depan

https://akupintar.id/info-pintar/-/blogs/5-cara-ini-ampuh-membuat-siswa-lebih-fokus-belajar

https://www.sman1pklkerinci.sch.id/cara-menyusun-rencana-masa-depan-dijamin-mudah/

https://www.bola.com/ragam/read/4349441/30-kata-kata-bijak-tentang-fokus-dorongan-berkonsentrasi?page=2

Masyarakat Berkualitas mulai dari Siswa Sekolah

Membangun Masyarakat Berkualitas & Pesan Penting untuk Siswa Sekolah

Di dunia modern yang penuh dengan tantangan, siswa sekolah dihadapkan pada berbagai tekanan dan godaan yang dapat mengganggu proses belajar mereka. Dari perbudakan narkoba hingga intoleransi terhadap perbedaan, ada banyak hal yang dapat mengganggu jalur kesuksesan akademis dan kesejahteraan emosional siswa. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk mengingatkan siswa tentang pentingnya melawan narkoba, penyalahgunaan orientasi seksual, pencontek, dan intoleransi di lingkungan sekolah.

Pembangunan masyarakat yang berkualitas tidak hanya bergantung pada pertumbuhan ekonomi atau infrastruktur fisik yang baik. Kesadaran akan nilai-nilai moral, sosial, dan etika juga merupakan pondasi yang kuat untuk membangun masyarakat yang adil, berbudaya, dan inklusif. Dalam upaya menuju masyarakat yang lebih baik, perjuangan melawan narkoba, penyalahgunaan orientasi seksual, pencontek, dan intoleransi menjadi sangat penting.

Menolak Narkoba: Investasi dalam Kesehatan dan Kesejahteraan

Narkoba merupakan ancaman serius bagi generasi muda. Dengan mudahnya akses terhadap narkoba di lingkungan sekolah dan masyarakat, siswa sering kali menjadi target empuk bagi para pengedar. Oleh karena itu, penting bagi siswa untuk memahami bahaya narkoba dan untuk berani menolak godaan tersebut. Melalui edukasi, kesadaran, dan dukungan dari teman-teman serta keluarga, siswa dapat melawan godaan narkoba dan memilih gaya hidup yang sehat dan positif.

Narkoba telah menjadi ancaman serius bagi generasi muda dan masa depan bangsa. Dampaknya tidak hanya merusak kesehatan individu yang mengonsumsinya, tetapi juga mengganggu stabilitas sosial, ekonomi, dan politik. Untuk mengatasi masalah ini, pendekatan holistik diperlukan, yang mencakup pendidikan yang efektif tentang bahaya narkoba, pemberdayaan masyarakat, serta penegakan hukum yang tegas terhadap peredaran narkoba.


Penyalahgunaan Orientasi Seksual:

Penyimpangan seksual adalah suatu tindakan seksual yang tidak dibenarkan oleh norma sosial dan agama. Tindakan tersebut bisa menimbulkan kerugian pada diri sendiri dan orang lain. Umumnya pelaku penyimpangan seksual menyadari tindakan yang dilakukan namun sulit menghentikan kebiasaan tersebut.

Penyimpangan orientasi seksual ini bisa memicu stres yang menyebabkan kurangnya rasa percaya diri, menurunkan produktifitas dalam melakukan pekerjaan, maupun masalah dalam berhubungan sosial, baik dalam keluarga, lingkungan pekerjaan, ataupun masyarakat yang lebih luas. 


Etika dan Kehormatan dalam Dunia Pendidikan: Melawan Pencontek

Pencontek adalah bentuk kecurangan yang merugikan tidak hanya bagi individu yang mencontek, tetapi juga bagi integritas akademis secara keseluruhan. Siswa harus memahami pentingnya belajar dengan sungguh-sungguh dan bekerja keras untuk mencapai kesuksesan mereka. Pencontek tidak hanya merugikan diri sendiri, tetapi juga merugikan kemampuan belajar siswa lainnya dan mengurangi nilai-nilai kejujuran yang penting dalam pendidikan.

Pencontek merupakan perilaku tidak etis yang merusak integritas akademik dan moral siswa. Praktek ini tidak hanya menghasilkan generasi yang kurang berkualitas, tetapi juga merusak kepercayaan dalam pendidikan sebagai alat untuk meningkatkan kualitas hidup. Penting bagi institusi pendidikan untuk menegakkan standar etika dan kehormatan yang tinggi, serta memberikan pendidikan tentang pentingnya belajar dengan jujur dan integritas.


Membangun Masyarakat yang Toleran dan Inklusif

Intoleransi terhadap perbedaan adalah ancaman serius terhadap keharmonisan masyarakat. Di lingkungan sekolah, siswa harus diajarkan untuk menghormati dan menerima perbedaan antara satu sama lain, termasuk perbedaan agama, budaya, ras, dan latar belakang. Keterbukaan dan pengertian adalah kunci untuk membangun masyarakat yang inklusif dan harmonis. Siswa harus diajarkan untuk menjadi agen perubahan yang memerangi intoleransi dan mempromosikan keadilan sosial di sekolah dan masyarakat.

Intoleransi, diskriminasi, dan ketidakadilan sosial adalah ancaman bagi kedamaian dan keadilan dalam masyarakat. Masyarakat yang toleran dan inklusif adalah pondasi yang kuat untuk kerukunan dan kemajuan bersama. Oleh karena itu, penting bagi setiap individu untuk berkomitmen untuk menghormati perbedaan, mempromosikan kerjasama lintas budaya, dan melawan segala bentuk diskriminasi dan intoleransi.



Dalam menghadapi tantangan ini, siswa memiliki peran penting sebagai agen perubahan dalam melawan narkoba, penyalahgunaan orientasi seksual, pencontek, dan intoleransi. Dengan pendidikan, kesadaran, dan tindakan yang tepat, mereka dapat membentuk lingkungan sekolah yang aman, inklusif, dan berorientasi pada nilai-nilai positif. Itulah mengapa penting bagi pendidik, orang tua, dan masyarakat untuk bersatu dalam mendukung dan membimbing siswa dalam membangun masa depan yang lebih baik untuk semua.

Perjuangan melawan narkoba, penyalahgunaan orientasi seksual, pencontek, dan intoleransi adalah bagian integral dari upaya membangun masyarakat yang berkualitas dan beradab. Dengan kesadaran akan nilai-nilai moral, keberanian untuk bertindak, dan komitmen untuk mempromosikan kesejahteraan bersama, kita dapat menciptakan masyarakat yang lebih baik untuk generasi mendatang. Dengan demikian, mari kita bersama-sama berjuang untuk mengatasi tantangan ini dan membangun masa depan yang lebih baik bagi semua.

Asah, Asih, Asuh

Pelecehan di lingkungan sekolah telah lama menjadi masalah yang meresahkan, meninggalkan luka emosional dan psikologis yang mendalam pada korban. Sebagai respons, pendidik dan pembuat kebijakan telah menerapkan berbagai program anti-pelecehan yang bertujuan untuk mengurangi perilaku ini. Namun, pendekatan baru mulai muncul—yang menekankan bukan hanya ketiadaan pelecehan tapi juga keberadaan hubungan positif dan komunitas yang mendukung. Pendekatan ini dikenal dengan "No Bully but Buddy."

"Asah, Asih, Asuh" adalah konsep dalam pendidikan karakter yang berasal dari Indonesia. Konsep ini menekankan pentingnya tiga dimensi pembentukan karakter yang utuh: asah (pembentukan intelektual), asih (pengembangan empati dan rasa kasih sayang), dan asuh (pemenuhan kebutuhan fisik, mental, emosional, dan spiritual).

"No Bully but Buddy" mewakili perubahan paradigma dalam cara sekolah menangani pelecehan. Alih-alih hanya fokus pada tindakan hukuman untuk mencegah pelaku pelecehan, pendekatan ini menekankan pembentukan budaya empati, kebaikan, dan inklusi. Istilah "buddy" melambangkan gagasan teman sebaya saling mendukung, menjaga satu sama lain, dan membangun hubungan yang berarti.

Saling asah mengacu pada saling memperbaiki kemampuan dan potensi diri. Saling asih merujuk pada empati dan kepedulian sosial. Sedangkan saling asuh menggambarkan sikap untuk saling membantu dan mendukung perkembangan sesama pegawai. 

Asah: 

Merujuk pada pembentukan intelektual. Ini melibatkan pengembangan pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan akademis. Aspek ini termasuk pendidikan formal di sekolah, pelatihan, pembelajaran mandiri, dan pengembangan keterampilan.

Konsep dasar silih asah adalah saling mencerdaskan, saling menambah ilmu pengetahuan, memperluas wawasan dan pengalaman lahir batin. Capaian akhirnya adalah peningkatan kualitas kemanusiaan dalam segala aspeknya, baik pada tataran kognisi, afeksi, spiritual maupun psikomotorik. 

Tradisi silih asah menjadi penghubung antara ilmu pengetahuan dengan dimensi etis sehingga ilmu pengetahuan bukan alat penindasan yang angkuh tetapi ilmu pengetahuan akan menjelma menjadi anggun yang akan membebaskan dan mengangkat derajat masyarakat dari keterbelakangan.


Asih: 

Berkaitan dengan pengembangan empati, rasa kasih sayang, dan kepedulian terhadap orang lain. Ini mencakup kepedulian terhadap sesama, empati, kesadaran sosial, dan kemampuan untuk memberikan dukungan emosional kepada orang lain.

Silih asih dimaknai sebagai saling mengasihi dengan segenap kebeningan hati ,saling mengasihi dengan memberikan kasih sayang yang tulus. Kata asih berarti cinta, mengandung makna nilai ontologis bahwa keberadaan ‘asih’ berasal dari Tuhan Yang Maha Pengasih, sehingga nilai asih menjadi landasan kehidupan dalam membangun keharmonisan hidup manusia. 

Secara singkat silih asih berarti saling menyayangi. Silih asih berarti saling menebar cinta kasih atau rasa saling menyayangi. Silih asih merupakan wujud komunikasi dan interaksi antara manusia dengan Tuhan yang menekankan pada cinta kasih Tuhan terhadap sesama manusia. Semangat silih asih merupakan semangat yang tertancap kuat prinsip keTuhanan dan kemanusiaan. 


Asuh: 

Merupakan pemenuhan kebutuhan fisik, mental, emosional, dan spiritual anak-anak atau individu yang membutuhkan. Ini termasuk perawatan fisik seperti makanan, tempat tinggal, dan kesehatan, serta dukungan untuk perkembangan emosional, psikologis, dan spiritual.

Silih asuh memiliki arti saling membimbing, mengayomi, membina, menjaga, mengarahkan dengan seksama agar selamat lahir dan batin. Secara singkatnya, silih asuh dimaknai kehidupan yang penuh harmoni dan cinta kasih. 

Silih asuh dapat disimpulkan sebagai salah satu bentuk pola kehidupan yang berorientasi pada kultur saling menjaga dan memelihara sehingga tumbuh kesadaran untuk saling bersilaturahmi dan menjaga hak dan kewajiban antar sesama.


Konsep ini menekankan bahwa pendidikan karakter tidak hanya tentang pengembangan intelektual, tetapi juga tentang membentuk individu yang berempati, peduli terhadap lingkungan sekitarnya, dan mampu merawat diri sendiri serta orang lain. Dengan demikian, pendidikan yang holistik harus memperhatikan ketiga dimensi ini secara seimbang.

"No Bully but Buddy" mewakili pendekatan holistik dalam mengatasi pelecehan di sekolah—yang memprioritaskan empati, dukungan sebaya, dan hubungan positif. Dengan membangun budaya kebaikan dan inklusi, sekolah tidak hanya mengurangi kasus pelecehan tetapi juga menciptakan lingkungan di mana setiap siswa merasa aman, didukung, dan dihargai. Saat pendidik terus memeluk pendekatan ini, mereka memainkan peran penting dalam membentuk generasi individu yang empatik dan berbelas kasihan yang mendukung satu sama lain dan menciptakan perubahan positif dalam komunitas mereka.

Kalau boleh dikata sebenarnya bahkan dengan tiga dasar perilaku saling asah, saling asih dan saling asuh yang nampak sederhana ini saja, jika benar-benar bisa kita terapkan dan wujudkan menjadi sebuah budaya yang hidup dengan kuat di dalam masyarakat kita dapat menyaksikan sebuah tatanan masyarakat yang gilang gemilang. Karenanya sudah semestinya lah kita benar-benar kembali kepada akar dan kearifan bangsa kita yang luhur ini.


Sumber :

https://cabdindikwil1.com/blog/sinegritas-terbangun-karena-rasa-saling-asah-asih-dan-asuh/

https://sendangasri.id/index.php/artikel/2022/3/28/makna-dari-silih-asah-silih-asih-silih-asuh

Saturday, March 2, 2024

Seleksi Pusat

Setelah dinyatakan lolos pada seleksi daerah, akan dilanjutkan seleksi pusat, yang berlangsung selama 5 hari (bootcamp), dimana siswa menginap di tempat yang telah panitia siapkan. Materi yang diujikan pada seleksi pusat mirip dengan seleksi daerah. Namun, ada tes lainnya yang dilakukan secara mendalam, salah satunya adalah wawancara untuk mengetahui profil dan minat casis.

Kurikulum Diploma Programe atau International Baccalaureate® bertujuan untuk mengembangkan orang-orang muda yang ingin tahu, berpengetahuan dan peduli yang membantu menciptakan dunia yang lebih baik dan lebih damai melalui pemahaman & rasa hormat antar budaya.

Kurikulum Internasional Cambridge fokus pada mapel apa yang disukai siswa. Konten pelajaran yang menuntut guru untuk kreatif dengan berbagai media pembelajaran yang menarik dengan berbagai media pembelajaran yang menarik, seperti mengajak siswa ke luar kelas untuk melakukan riset dan diskusi.

Kurikulum Cambridge mewajibkan seluruh siswa dan tentu para guru menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa ibu selama pembelajaran berlangsung, agar fasih berbahasa Inggris, sehingga dapat menjadi modal yang sangat bagus untuk menatap persaingan nanti.

PESERTA : 188 > 92

Sebelum : Tes Lanjutan


Sumber :
https://bic.id/blog/sma-pradita-dirgantara/
https://praditadirgantara.sch.id/id/syarat-dan-prosedur-mendaftar-sma-pradita-dirgantara/
https://tangselife.com/layanan-publik/sekolah-gratis-di-sma-pradita-dirgantara-2024-2025-cek-info-ppdb-dan-persyaratannya

Thursday, February 29, 2024

29 Februari

Tahun kabisat adalah sebuah fenomena dalam kalender yang terjadi setiap empat tahun sekali di mana bulan Februari memiliki satu hari tambahan, yaitu tanggal 29. Hal ini dilakukan untuk menjaga konsistensi antara kalender yang digunakan oleh manusia dengan peredaran Bumi di sekitar Matahari. Tetapi mengapa bulan Februari 2024 memiliki 29 hari?

Pertama-tama, perlu dipahami bahwa perhitungan tahun kabisat didasarkan pada aturan tertentu dalam kalender Gregorian, yang saat ini merupakan kalender yang paling umum digunakan di dunia. Aturan ini menyatakan bahwa tahun yang habis dibagi dengan 4 adalah tahun kabisat, kecuali jika tahun tersebut habis dibagi dengan 100. Namun, tahun yang habis dibagi dengan 400 masih dianggap sebagai tahun kabisat.

Februari adalah bulan yang dipilih untuk memiliki hari ekstra ini karena posisinya yang strategis dalam kalender. Sebagai bulan kedua dalam tahun, jika hari tambahan ditempatkan pada bulan lain, maka perhitungan bulan dan musim akan menjadi tidak konsisten. Oleh karena itu, dengan menambahkan satu hari pada Februari, keseluruhan kalender tetap terjaga dalam konsistensi dengan peredaran Bumi di sekitar Matahari.

Pada tahun 2024, aturan tahun kabisat berlaku karena tahun tersebut habis dibagi dengan 4. Oleh karena itu, 2024 adalah tahun kabisat, dan bulan Februari memiliki 29 hari. Hal ini penting untuk menjaga keselarasan kalender dengan musim-musim alamiah dan menjamin bahwa perhitungan waktu yang kita gunakan tetap akurat dan konsisten.

Dengan demikian, penambahan hari ekstra pada bulan Februari 2024 adalah bagian dari sistem kalender yang dirancang untuk memastikan bahwa perhitungan waktu kita tetap sesuai dengan peredaran Bumi di sekitar Matahari, serta memberikan stabilitas dan konsistensi dalam penanggalan kita sehari-hari.


Mengenal Tahun Kabisat: Fenomena Langka dalam Kalender Gregorian

Tahun kabisat, atau disebut juga tahun embolismik, adalah fenomena langka dalam kalender Gregorian di mana tahun memiliki satu hari tambahan, yaitu 29 Februari. Fenomena ini memiliki sejarah dan perhitungan matematis yang menarik, serta memberikan pengaruh dalam berbagai aspek kehidupan manusia, termasuk astronomi, budaya, dan bahkan hukum.

Tahun kabisat adalah salah satu aspek menarik dalam sistem kalender yang telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan kita. Fenomena ini, yang menghadirkan satu hari ekstra setiap empat tahun sekali, memiliki sejarah, makna, dan implikasi yang menarik untuk dipelajari. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi lebih dalam tentang tahun kabisat dan mengapa fenomena ini begitu istimewa dalam kalender.


Sejarah Tahun Kabisat

Konsep tahun kabisat pertama kali diperkenalkan oleh Julius Caesar pada abad ke-1 SM sebagai bagian dari reformasi kalender yang dilakukannya. Tujuannya adalah untuk menyelaraskan kalender dengan siklus alami tahunan, terutama peredaran Bumi mengelilingi Matahari. Sistem tahun kabisat modern yang kita gunakan saat ini didasarkan pada kalender Gregorian yang diperkenalkan pada tahun 1582 oleh Paus Gregorius XIII.

Konsep tahun kabisat berasal dari upaya untuk menyelaraskan kalender dengan peredaran Bumi mengelilingi Matahari. Julius Caesar memperkenalkan konsep tahun kabisat sebagai bagian dari reformasi kalender Romawi pada abad ke-1 SM. Namun, sistem tahun kabisat modern yang kita kenal sekarang didasarkan pada kalender Gregorian yang diperkenalkan pada tahun 1582 oleh Paus Gregorius XIII.


Perhitungan Tahun Kabisat

Tahun kabisat terjadi setiap empat tahun sekali, kecuali dalam tahun-tahun yang habis dibagi dengan 100, kecuali tahun-tahun yang juga habis dibagi dengan 400. Artinya, tahun-tahun seperti 2000 dan 2400 adalah tahun kabisat, sedangkan tahun-tahun seperti 1900, 2100, dan 2200 bukanlah tahun kabisat.

Perhitungan matematis ini membantu menjaga konsistensi kalender dengan peredaran Bumi di sekitar Matahari.


Signifikansi Astronomi dan Kalender

Tahun kabisat memiliki signifikansi penting dalam astronomi karena membantu dalam menjaga konsistensi antara kalender yang digunakan oleh manusia dengan peredaran Bumi di sekitar Matahari. 

Tahun kabisat memiliki implikasi penting dalam astronomi karena membantu dalam menjaga konsistensi antara kalender yang digunakan manusia dengan siklus alami tahunan. Tanpa tahun kabisat, kalender kita akan semakin tidak sinkron dengan musim-musim alamiah, yang dapat mengakibatkan masalah dalam penentuan waktu musim semi, panas, gugur, dan dingin.


Budaya dan Tradisi Tahun Kabisat

Tahun kabisat sering kali dianggap sebagai tahun yang istimewa atau unik dalam banyak budaya di seluruh dunia. 

Tahun kabisat sering kali dianggap sebagai tahun yang istimewa atau unik dalam banyak budaya di seluruh dunia. Berbagai tradisi dan kepercayaan terkait dengan tahun kabisat telah berkembang sepanjang sejarah, termasuk dalam bentuk perayaan, ramalan, atau bahkan larangan melakukan aktivitas tertentu pada tanggal 29 Februari.


Dampak Hukum dan Administratif

Dalam beberapa aspek hukum dan administratif, tahun kabisat memiliki implikasi khusus. 

Tahun kabisat juga memiliki implikasi khusus dalam beberapa aspek hukum dan administratif. Misalnya, penambahan satu hari ekstra pada tahun kabisat dapat memengaruhi jangka waktu atau tanggal jatuh tempo dalam perjanjian bisnis atau kontrak. Oleh karena itu, hal ini perlu dipertimbangkan dalam perencanaan dan pelaksanaan berbagai kegiatan yang melibatkan penanggalan.


Tahun kabisat, dengan keunikan matematis dan budayanya, adalah bagian yang tak terpisahkan dari kalender Gregorian dan peradaban manusia. Fenomena ini mengilustrasikan bagaimana manusia berusaha untuk mengatur dan menyelaraskan kehidupan mereka dengan alam semesta, sambil menghargai tradisi dan kepercayaan yang terkait dengannya.

Tahun kabisat, dengan segala keunikan dan kompleksitasnya, menunjukkan bagaimana manusia berusaha untuk mengatur waktu mereka dan menyelaraskan kalender mereka dengan siklus alamiah alam semesta. Meskipun hanya terjadi sekali dalam empat tahun, fenomena ini memiliki dampak yang signifikan dalam berbagai aspek kehidupan manusia, baik dari segi astronomi, budaya, maupun hukum.

Tuesday, February 27, 2024

Konflik sebagai Obat Silent Killer

Konflik dalam hubungan rumah tangga sering dianggap sebagai sesuatu yang negatif, namun sebenarnya, konflik dapat menjadi sarana penting untuk pertumbuhan dan pembangunan hubungan yang sehat. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi mengapa konflik adalah bagian alami dari hubungan rumah tangga dan bagaimana mengelolanya dengan bijaksana dapat memperkuat ikatan antara pasangan.

Beberapa hubungan rumah tangga mengalami keretakan bukan karena isu ketidaksetiaan atau perselingkuhan. Namun tidak hanya hal tersebut.

Dalam hubungan rumah tangga, ada beberapa faktor yang dapat mengancam kedekatan dan keharmonisan pasangan. Terkadang, bahaya yang paling merusak datang dalam bentuk yang tidak terlihat atau diabaikan, yang sering disebut sebagai "silent killer". 

Istilah "silent killer" sering digunakan untuk merujuk pada kondisi atau faktor risiko yang tidak menunjukkan gejala jelas namun dapat memiliki dampak serius pada kesehatan seseorang. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi konsep "silent killer", beberapa contoh umumnya, dan pentingnya kesadaran akan potensi bahayanya.

Apa itu "Silent Killer"?

"Silent killer" merujuk pada kondisi atau faktor risiko yang dapat merusak kesehatan seseorang tanpa menimbulkan gejala yang jelas. Ini berarti bahwa seseorang mungkin tidak menyadari bahwa mereka memiliki masalah kesehatan yang serius sampai kondisi tersebut mencapai tingkat yang mengkhawatirkan atau menyebabkan komplikasi yang serius.

Contoh paling umum dari "silent killer" adalah penyakit-penyakit seperti hipertensi (tekanan darah tinggi), kolesterol tinggi, diabetes tipe 2, dan penyakit jantung koroner. Orang yang menderita kondisi-kondisi ini mungkin tidak menyadari bahwa mereka memiliki masalah kesehatan yang serius karena mereka tidak selalu menunjukkan gejala yang khas.

Misalnya, seseorang bisa memiliki tekanan darah tinggi tanpa menyadari hal itu karena tidak ada gejala yang jelas. Namun, tekanan darah tinggi yang tidak terkontrol dapat meningkatkan risiko serangan jantung, stroke, dan masalah kesehatan lainnya.

Istilah "silent killer" tidak hanya digunakan dalam konteks kesehatan, tetapi juga dapat merujuk kepada berbagai hal lain di luar bidang kesehatan. Berikut adalah beberapa contoh penggunaan istilah "silent killer" di berbagai konteks:

1. Keamanan Jalan Raya:, seperti kelelahan mengemudi, gangguan konsentrasi, atau pengemudi mabuk yang dapat menyebabkan kecelakaan serius jika tidak diatasi.

2. Pencemaran Lingkungan:, seperti pencemaran udara, air, dan tanah yang dampaknya dapat merusak kesehatan manusia dan lingkungan secara keseluruhan terutama masalah kesehatan jangka panjang.

3. Stress dan Masalah Mental:, karena dampaknya yang serius terhadap kesejahteraan mental dan fisik seseorang. 

4. Ketidaksetaraan Sosial dan Ekonomi:, karena dapat menyebabkan ketimpangan sosial dan ekonomi yang merugikan bagi masyarakat.

5. Kebiasaan Hidup Tidak Sehat:, seperti merokok, konsumsi alkohol berlebihan, dan pola makan yang buruk juga dapat disebut sebagai "silent killer" karena dapat meningkatkan risiko berbagai penyakit serius jika tidak diatasi.

Kembali pada topik awal dan topik utama, yaitu silent killer dalam hubungan rumah tangga. Beberapa hal kecil yang bisa menjadi "silent killer" dalam hubungan rumah tangga adalah diantaranya:.

Tidak Ada Konflik

Hubungan yang memuaskan tidak terlepas dari konflik dan pertengkaran yang sehat sampai batas tertentu. Konflik adalah bagian dari saling mengekspresikan kebutuhan masing-masing dan menemukan solusinya. Resolusi konflik yang baik justru akan semakin meningkatkan kualitas hubungan. Tidak ada konflik justru mensyaratkan “mati rasa” di dalam sebuah hubungan.

Kurangnya Apresiasi

Ketika seseorang tidak lagi mendapat apresiasi atas hal-hal besar atau kecil yang ia lakukan untuk pasangannya, maka ia tidak akan melangkah lebih jauh lagi dengan alasan bahwa usahanya tidak akan berhasil. Akan tetapi, ketika setiap upaya dalam hubungan mendapat apresiasi yang baik, maka setiap pasangan akan “bekerja” lebih keras membawa perasaan kedekatan dan harmoni kembali ke dalam hubungan.

Saling Kritik Satu Sama Lain

Mengutarakan harapan pada pasangan jika disampaikan dalam bentuk kritik yang terus menerus bahkan sampai menyudutkan pasangan, hal ini bisa berbahaya. Apalagi, bila hal tersebut dilakukan oleh kedua belah pihak. Hal ini bisa membuat jarak di mana pada suatu titik kedua orang akan saling menarik diri.


Konflik dalam hubungan rumah tangga memiliki peran penting dalam memperkuat dan memperdalam hubungan antara pasangan. 

Dengan adanya konflik akan memaksa pasangan untuk berkomunikasi dengan lebih baik. Saat terjadi konflik, pasangan perlu berbicara tentang perasaan, kebutuhan, dan harapan mereka. Hal ini membantu mengembangkan pola komunikasi yang lebih terbuka, jujur, dan efektif di antara mereka. Dengan berlatih berkomunikasi dengan baik dalam menghadapi konflik, pasangan dapat memperdalam pemahaman satu sama lain dan membangun kepercayaan yang lebih kuat.

Konflik memberikan kesempatan bagi pasangan untuk mengidentifikasi masalah yang mungkin ada dalam hubungan mereka dan mencari solusi bersama. Saat pasangan menghadapi konflik dengan bijaksana, mereka dapat mengatasi perbedaan pendapat, perbedaan nilai, atau ketidaksepakatan lainnya dengan cara yang memuaskan bagi kedua belah pihak. Ini membantu memperbaiki hubungan dan membangun fondasi yang lebih kuat untuk masa depan.

Konflik memungkinkan pasangan untuk mengekspresikan perasaan mereka dengan lebih terbuka. Saat satu sama lain memahami bagaimana perasaan masing-masing terpengaruh oleh situasi tertentu, ini dapat menguatkan ikatan emosional di antara mereka. Mengalami konflik bersama-sama dan menemukan cara untuk mengatasinya dapat membantu pasangan merasa lebih terhubung satu sama lain.

Setiap pasangan memiliki perbedaan pendapat, kebutuhan, dan keinginan. Konflik memberikan kesempatan bagi pasangan untuk belajar menghargai perbedaan ini dan mencari cara untuk bekerja sama meskipun perbedaan tersebut. Ini membantu memperdalam pemahaman satu sama lain dan meningkatkan toleransi dalam hubungan.

Mengalami dan mengatasi konflik bersama-sama dapat memperkuat ikatan antara pasangan. Saat pasangan berhasil mengatasi tantangan dan kesulitan bersama-sama, ini membantu membangun rasa kepercayaan dan kebulatan di antara mereka. Mereka menyadari bahwa mereka memiliki dukungan satu sama lain dalam menghadapi masa-masa sulit.

Dengan demikian, konflik sangat penting dalam hubungan rumah tangga karena membantu pasangan berkomunikasi dengan lebih baik, menyelesaikan masalah, memperkuat keterlibatan emosional, menghargai perbedaan, dan memperkuat kebulatan. Ini adalah bagian alami dari setiap hubungan yang sehat dan dapat menjadi kesempatan untuk pertumbuhan dan pembangunan yang positif.


Sumber :

https://www.parenting.co.id/keluarga/the-silent-killer-dalam-pernikahan

Sunday, February 25, 2024

Cerpen 90-an

Setidaknya ada 3 cerpen dari Majalah Bobo tahun 1990-an yang masih aku ingat, yaitu Pencurian Palsu, Bolpoin Ajaib dan Nasi Uduk Ayam Cubit. Dan sore ini tidak sengaja saat berselancar menemukan 2 dari 3 cerpen diatas, yaitu dari sebuah buku lama yang diunggah di laman repositori.kemdikbud.go.id yang berjudul Memahami Cerita Anak-Anak : Studi Kasus Majalah Bobo, Ananda, Dan Amanah, terbit tahun 1998.

Yuk, kita simak.

21. Cerpen "Pencurian Palsu"

a. Sinopsis

Andri merasakan ada sesuatu yang janggal ketika mengetahui uang SPP Tono hilang. Apalagi, ketika Ratna, ketua kelas, mengajak Tono untuk melapor kepada Bu Guru Nurki, Tono menolak. Tono hanya meminta bantuan kepada teman-temannya bahwa uang itu hilang dan ia berharap ibunya pasti akan memakluminya dan membayar lagi uang SPP-nya.

Menurut Andri, Tono memang ingin membohongi teman-teman dan ibunya. (Jang yang hilang digunakan Tono untuk membeli hadiah ulang tahun Ratna. Ratna yang mengetahui hal itu menjadi malu. Andri, Ratna, dan Tono sepakat untuk menghadap Ibu Guru Nurki untuk mengatakan yang sebenamya.


b. Alur

Alur cerpen "Pencuri Palsu" terbagi atas lima kelompok peristiwa.

Pertama, dilukiskan keadaan kelas yang gaduh karena Tono berteriak kehilangan uang SPP.

Kedua, inisiatif Ratna sebagai ketua kelas untuk mengaduklan masalah uang Tono yang hilang kepada Ibu Guru Nurki.

Ketiga, mulai memuncakny a peristiwa, yaitu ketika Ibu Guru Nurki menanyakan hilangnya uang Tono kepada Tono. Namun, Tono tidak dapat berkata apa-apa.

Keempat, mulai penyelesaian peristiwa, yaitu ketika Andri menanyakan kebenaran kata-kata Tono. Dalam peristiwa itu Tono mengakui perbuatannya.

Kelima, Andri, Ratna, dan Tono sepakat untuk menceritakan kejadian itu kepada Ibu Guru Nurki.


c. Tokoh/Penokohan

Tokoh utama cerpen "Pencurian Palsu" adalah Tono. Ia pendiam dan nakal. Sifatnya itu dapat diketahui dari tindakannya yang menyuruh temantemannya mengatakan kepada ibunya bahwa uangnya hilang dicuri orang.

Namun, perilakunya itu dapat diketahui oleh Andri dan Ratna. Tokoh lain adalah Ratna. Ia anak yang mempunyai tanggung jawab.

Ketika ia mengetahui Tono kehilangan uang SPP di kelas, ia, sebagai ketua kelas, menyelesaikan masalahnya. Selain Ratna, tokoh lain adalah Andri. Ia bersifat baik, cerdik, dan bijaksana. Karena kecerdikannya, perilaku Tono dapat terbongkar.


d. Latar

Latar cerpen "Pencurian Palsu" beradadi halaman sekolah dan di dalam kelas. Di dalam kelas dilukiskan peristiwa ketika Tono berteriak tentang uang SPP-nya yang hilang. Ratna, sebagai ketua kelas, segera bertindak unmk mencari sebabnya. Dalam latar di halaman sekolah dilukiskan peristiwa Andri dalam menyelidiki uang SPP yang hilang itu.Dalam peristiwa itu dapat diketahui bahwa Tono telah berbohong.


e. Tema

Tono telah mengatakan kepada teman-temannya sekelas bahwa uang SPP-nya telah hilang dicuri orang. Sikap dan tingkah lakunya membuat Andri curiga karena Tono tidak melaporkannya kepada Ibu Guru Nurki.

Tono temyata berbohong. Uangnya digunakan untuk membeli hadiah ulang tahun Ratna. Dari berbagai peristiwa dapat diketahui bahwa tema cerpen "Pencurian Palsu" adalah berbuat bohong pasti akan ketahuan.

Dari tema tersebut terdapat amanat yang ingin dikeraukakan oleh pengarang. Amanat cerpen itu adalah janganlah berbohong kepada siapa pun karena akibatnya buruk. Hal itu tampak pada perilaku Tono. Tono telah berbohong tentang uang SPP-nya yang hilang sehingga membuat ketua kelas sibuk menyelesaikan persoalan itu.


22. Cerpen "Pulpen Ajaib"

a. Sinopsis

Eka menganggap bahwa dengan bergabungnya ia belajar dengan Teguh akan menjadikannya pandai. Teguh dan kelompok belajamya dianggap sebagai grup belajar yang paling terkenal dan terbaik. Karena Eka bergabung di dalam kelompok itu, ia dengan sungguh-sungguh mengikutinya. Apalagi, ketika esoknya akan diadakan ulangan, Eka mengikuti kelom pok belajar dengan baik.

Pada saat ulangan tiba, Eka gemetaran karena kebingungan. Namun, berkat kebaikan Teguh yang memberi pulpen ajaib, ia dapat menyelesaikan ulangannya. Pulpen yang diberikan oleh Teguh bukan pulpen ajaib, melainkan pulpen biasa yang digunakan untuk penambah semangat saja.


b. Alur

Alur cerpen "Pulpen Ajaib" terbagi atas empat kelompok peristiwa.

Pertama, dilukiskan kebahagiaan Eka ketika mengetahui bahwa ia termasuk dalam kelompok belajar Teguh.

Kedua, suasana belajar yang dipimpin oleh Teguh. Dalam peristiwa itu Teguh dianggap sebagai murid pandai di kelasnya sehingga selalu dimintai pertolongannya dalam belajar.

Ketiga, mulai memuncaknya peristiwa, yaitu ketika Eka menghadapi ulangan. Eka merasa gemetaran, tetapi berkat pulpen yang diberikan oleh Teguh, ia dapat mengeijakan ulangan dengan baik.

Keempat, penyelesaian, yaitu Eka mendapat nilai terbaik dan ia merasa senang atas kebaikan Teguh. Eka menganggap bahwa Teguh telah dapat meyakinkan kemampuan dirinya.


c. Tokoh/Penokohan

Tokoh utama cerpen "Pulpen Ajaib" adalah Eka. Ia anak yang rajin dan grogi dalam menghadapi ulangan. Hal itu tampak pada kesungguhannya belajar. Pada waktu ulangan ia kebingungan, tetapi hasilnya tetap baik.

Tokoh lain adalah Teguh. Ia bersikap baik dan ramah. Sikap itu tampak dalam kepemimpinan kelompok belajamya. Ia juga mau membantu temannya yang mengalami kesulitan.


d. Latar

T atar cerpen "Pulpen Ajaib" berada di kelas dan di ruang tamu. Dalam latar di ruang tamu dilukiskan peristiwa ketika ia bersama kelompok belajamya sedang belajar bersama untuk menghadapi ulangan. Dalam latar di kelas dilukiskan peristiwa ulangan umum. Dalam ulangan itu Eka dengan memberikan pulpen. Dengan pulpen yang dianggap ajaib itu, Eka dapat menyelesaikan ulangannya dengan baik.


e. Tetna

Eka merasa gemetar ketika menghadapi ulangan umum. Padahal, ia telah belajar dengan baik dan ia termasuk anak yang pandai. Teguh memberi semangat dengan cara memberi pulpen yang dikatakan pulpen ajaib. Berkat semangat Teguh, Eka dapat menyelesaikan ulangannya dengan baik. Dari berbagai peristiwa dapat dikemukakan bahwa tema cerpen "Pulpen Ajaib" adalah semangat dari orang lain dapat membantu kesuksesan.

Dari tema tersebut terdapat amanat yang ingin disampaikan pengarang.

Amanat itu adalah hendaknya dalam menghadapi suatu pelajaran kita hams tetap percaya pada diri sendiri karena akibatnya baik. Hal itu tampak pada Eka. Meskipun diberi semangat temannya, Eka tetap mengeijakan ulangan dengan kemampuannya sehingga hasilnya baik.


Sumber :

https://repositori.kemdikbud.go.id/2273/1/Memahami%20Cerita%20Anak-Anak%20Studio%20Kasus%20Majalah%20Bobo%2CAnanda%2C%26%20Amanah%20comp%20%281998%29.pdf

Saturday, February 24, 2024

Brad's Status

Pagi ini nonton film dari salah satu aktor favorit, Ben Stiller, yang berjudul Brad's Status, film ini berpusat pada kisah Brad yang sudah memiliki karir dan keluarga yang baik. Tapi, berawal dari reuni, Brad terobsesi dengan nasib teman-temannya saat dulu di sekolah yang kini sudah memiliki kesuksesan. 

Brad Sloan berusia 47 tahun, bekerja di organisasi nirlaba (non-profit) dengan gaji yang tidak banyak. Ia memiliki seorang istri, Melanie, dan satu anak laki-laki, Troy yang tampan dan berbakat di bidang seni. 

Brad mendambakan kehidupan masa lalunya, saat kuliah semua teman-teman yang dia miliki selalu mengingatnya karena salah satu murid yang jenius. Brad memiliki rasa iri dan rendah diri terhadap kehidupannya, dulu dia adalah mahasiswa jenius dan difavoritkan oleh para dosen. 

Namun, kepintaranya tersebut tidak berbuah manis dalam kehidupan. Semua itu berubah, Brad mulai merasa tidak dianggap ada oleh mereka karena perbedaan status sosial dan ekonomi yang berbeda ketika menginjak umur 40 tahun. 

Teman-temanya yang sangat sukses, ada yang bekerja di gedung putih, memiliki perusahaan yang besar, dan ada yang bisa membeli pulau. Brad tak henti-hentinya memikirkan tentang hidup yang sudah ia jalani maupun yang sama sekali belum ia jalani. Brad gelisah, memikirkan keadaan finansial dalam keluarga mereka yang sebetulnya dalam kondisi cukup. 

Brad mulai merasa dijauhi dan tidak dianggap ada oleh teman-temannya.

Brad depresi, hal ini terlihat dia sering bicara dengan kepalanya sendiri. sering membesar-besarkan masalah, sehingga terperangkap di dalam pikiran negative. Dia menganalisa semua dengan berlebihan, sehingga hal ini tidak sehat. Masalah yang sebenarnya tidak ada, jadi tampak ada karenanya. 

Pada suatu hari, Troy, anak semata wayang Brad, lupa jadwal tes wawancara perguruan tinggi. Sehingga membuatnya gagal masuk perguruan tinggi, lalu Brad dengan terpaksa meminta bantuan kepada Craig Fisher untuk berbicara kepada salah satu dosen penguji interview supaya memberikan kesempatan kepada Troy. 

Setelah 10 tahun tidak bertemu akhirnya Brad berusaha untuk mengalah demi kuliah anaknya. Malam itu Brad dan Craig Fisher bertemu di sebuah kedai kafe, secara spontan Craig Fisher mengungkapkan permintaan maafnya karena lupa untuk membalas pesan Brad terkait bisnis nirlabanya. Obrolan pun berlanjut sampai membahas tentang perkuliahan Troy di Harvard University. Brad meminta tolong kepada Craig untuk menghubungi salah satu dosen yang dikagumi oleh Troy, supaya bisa mewawancarai Troy. Saat itu juga Craig langsung menghubungi dosen tersebut dan akhirnya dia setuju, Troy pun mendapat kesempatan tersebut. Besoknya wawancara Troy berjalan lancar-lancar saja, sampai pada akhirnya Brad mengalami ketakutan kembali, dia khawatir bila Troy suatu hari bisa lebih sukses daripada Brad. Dia juga membayangkan bagaimana di masa depan nanti kehidupan anaknya tersebut menjadi seperti salah satu temannya yang memiliki pulau pribadi, pensiun dini, dan memiliki dua kekasih. Brad merasa bahwa anaknya akan melupakannya, seperti yang dilakukan teman-temannya.

Paginya Brad teringat sesuatu bahwa dia telah membuat janji kepada Craig Fisher untuk makan malam sebagai rasa ucapan terima kasih karena telah membantu Troy yang diterima di Harvard University. Setelah bertemu denganya, Brad menceritakan segalanya tentang apa yang mengganggunya selama ini, termasuk sifat irinya terhadap Craig Fisher dan teman-temannya yang lain. Hal itu cukup mengganggu Craig Fisher dan secara tiba-tiba Brad memutuskan untuk pergi dan memilih untuk mendatangi Troy yang saat itu sedang menonton konser orkestra.

Saat menonton orkestra tersebut, Brad semakin dalam mendengarkan alunan irama yang dimainkan, Brad semakin sadar bahwa dunia ini tidak untuk dirinya sendiri. Dia merasa cukup dengan semua yang telah dimilikinya dan dia juga sadar bahwa dunia ini tidak tercipta untuk dirinya sendiri. Brad merasa bangga mempunyai putra yang jenius dalam bidang musik, memiliki istri yang dia cintai, dan memiliki harta-benda yang cukup.

Semua masalah itu hanya ada di pikiran Brad. Pikiran-pikiran yang menghabiskan waktunya dan menghancurkan hidupnya. Bahkan Brad juga membayangkan masa depan yang belum terjadi. Semua yang dipikirkan oleh Brad tentang kesuksesan dan kekayaan teman-temannya ternyata tidak seindah dengan apa yang ia bayangkan. Semua yang ia pikirkan dan bayangkan ternyata salah.

Brad bukan orang miskin. Dia cukup sukses, keluarganya bahagia. Anak dan istrinya cinta sama dia, mereka tidak memberontak terhadap dirinya sebagai kepala keluarga. Hanya saja dia tidak melihat semua itu. 

Brad tampak seperti menyuruh kita untuk mengasihani dirinya, bahwa dia adalah orang yang baik, yang lebih mulia.

Hal yang dialami oleh Brad adalah overthinking. Overthinking adalah kondisi seseorang merasa cemas terhadap suatu atau beberapa hal sehingga dipikirkan segala kemungkinan terburuk yang akan terjadi secara terus menerus mengenai kemungkinan terburuk, dan memikirkan berbagai solusinya.

Overthinking sebagai kondisi pikiran yang berlebihan terhadap sesuatu sebenarnya banyak orang mengalami tanpa disadari, misalnya, terlalu memikirkan apakah sudah mengunci pintu, memikirkan apakah sudah mencuci tangan dengan benar, memikirkan apakah keran air sudah ditutup.

Penting untuk tahu cara menghilangkan overthinking. Sebab, menghilangkan overthinking bisa menjaga kesehatan mental kamu. Berikut ini adalah beberapa cara menghilangkan overthinking yang bisa kamu coba:.


1. Alihkan Perhatian.

Daripada hanya memikirkan masalah untuk waktu yang tidak terbatas, kamu dapat mengalihkan perhatian kamu sebentar. Otak mungkin menemukan cara yang lebih baik untuk mencari solusi di latar belakang saat kamu terganggu dengan tugas lain. Distraksi atau mengalihkan perhatian sebentar dapat memberi kamu istirahat. Ini juga mungkin membuat pikiran kamu terfokus pada sesuatu yang lebih produktif. Otak pun mungkin mengembangkan solusi untuk kamu ketika kamu berhenti memikirkan masalahnya.


2. Tantang Pikiran Negatif.

Ingatkan diri kamu bahwa yang ada di dalam pikiran kamu bukanlah kenyataan. Setiap pikiran yang kamu miliki tidak akan selalu benar, akurat, atau bahkan realistis. Mempelajari cara membingkai ulang pikiran dengan cara yang lebih positif dapat membantu menghilangkan overthinking. Ketika kamu mendapati diri kamu terlalu banyak berpikir, tantang pikiran-pikiran ini. Tanyakan pada diri kamu apakah ini realistis. Pertimbangkan skenario alternatif. Mungkin sulit pada awalnya, tetapi belajar untuk mengeluarkan pemikiran berlebihan dapat membantu kamu belajar mengganti pikiran negatif dengan yang lebih bermanfaat. 


3. Latih Keterampilan Interpersonal.

Meningkatkan keterampilan interpersonal juga bisa menjadi cara menghilangkan kebiasaan overthinking yang kamu miliki. Berikut ini untuk mengembangkan keterampilan interpersonal yang lebih kuat:

  • Meningkatkan kesadaran diri.
  • Meningkatkan rasa percaya diri.
  • Melatih pengendalian diri.


4. Meditasi.

Meditasi dapat menjadi alat yang sangat baik untuk mengarahkan pikiran kamu ke hal yang lebih positif. Saat kamu bermeditasi, fokuslah pada napas. Tujuannya bukan untuk menjernihkan pikiran, melainkan untuk memfokuskannya pada sesuatu dan berlatih mengarahkan kembali fokus kamu setiap kali pikiran mengembara. Dengan latihan, kamu akan merasa jauh lebih mudah untuk berhenti berpikir berlebihan sebelum menjadi masalah yang lebih serius.


5. Latih Penerimaan Diri.

Overthinking sering kali berasal dari memikirkan kesalahan masa lalu atau mengkhawatirkan hal-hal yang tidak dapat kamu ubah. Alih-alih membenci diri sendiri untuk hal-hal yang mungkin kamu sesali, cobalah untuk lebih menerima dan berbelas kasih pada diri sendiri. Berikut ini strategi yang dapat membantu kamu menjadi lebih menerima diri sendiri:.

  • Mempraktikkan rasa syukur dan memikirkan aspek-aspek diri yang kamu hargai.
  • Menumbuhkan sistem pendukung yang kuat yang terdiri dari orang-orang yang dapat memberi kamu dorongan dan cinta.
  • Maafkan diri kamu untuk hal-hal yang kamu sesali.

6. Lakukan Terapi.

Jika berbagai cara menghilangkan overthinking telah kamu coba dan tidak membuahkan hasil, mungkin saatnya untuk mendapatkan bantuan profesional. Sebab, overthinking mungkin merupakan gejala dari masalah kesehatan mental, seperti depresi atau gangguan kecemasan. Di sisi lain, overthinking juga dapat meningkatkan kerentanan kamu untuk mengembangkan masalah kesehatan mental. Seorang profesional kesehatan mental dapat mengajari keterampilan yang akan membantu kamu berhenti terobsesi, merenungkan, dan memikirkan hal-hal yang tidak membantu. Mereka juga dapat membantu kamu mengidentifikasi strategi koping yang cocok untuk kamu, seperti perhatian penuh atau latihan fisik.


Sumber :

https://www.wowkeren.com/film/brad_s_status/

https://www.kompas.com/hype/read/2020/10/20/082654866/sinopsis-brads-status-film-komedi-tentang-pilihan-hidup-masa-muda?page=all.

https://www.retorika.id/pop-culture_2022-04-02_review-film-brad%E2%80%99s-status-tentang-keraguan-dan-status-sosial.html

https://qorinalma.com/2018/01/05/review-drama-psikologi-brads-status-2017/

https://mydirtsheet.com/2018/01/07/brads-status-review/

https://www.halodoc.com/artikel/6-cara-menghilangkan-overthinking-untuk-kesehatan-mental

Related Posts