Friday, January 15, 2016

QCD

Quality Cost Delivery

Tigal (3) hal diatas akan sangat menancap di hati para industrialis yang bergerak dibidang manufacturing. Yaitu dimana mereka harus dapat menghasilkan produk yang bermutu (Quality), namun dengan harga yang terjangkau (Cost), dan terakhir adalah penyelesaian yang cepat (Delivery).

Namun tidak melulu pada bidang manufacturing. Pebisnis yang bergerak di bidang jasa pun akan mengharapkan layanan sempurana dalam 3 hal tersebut.


Contohnya adalah saat akan membuat jas dan kebaya atau gaun untuk acara pernikahan adik yang akan dilangsungkan pada bulan Maret 2016. Setelah sibuk mencari dan membeli kain untuk acara akad pernikahan dan resepsi pernikahan di JMP (Jembatan Merah Plaza), maka PR selanjutnya adalah mencari penjahit.

Sebenarnya kita ada langganan penjahit yang senantiasa kita gunakan jika akan membuat kebaya dan gaun untuk pesta, yang letaknya juga berada di JMP, namun dikarenakan sesuatu hal sehingga penjahit tersebut tutup dan tidak dapat melayani pelanggan seperti sedia kala.

Sehingga kita terpaksa harus mencari penjahit pengganti. Beruntung hidup di dunia serba instan ini kita dimudahkan dengan dunia digital. Aku gunakan aplikasi google. Aku gunakan keyword "penjahit kebaya Sidoarjo".

Di halaman pertama muncul 3 referensi. Aku sebutkan initialnya saja, sebagai berikut:

WHL
MDT
VNZ

Kesemuanya ada di sekitar Sidoarjo kota. Dalam web mereka masing-masing tertera nomor telepon dan akun whatsapp masing-masing. Seketika itu langsung kita tanya via whatsapp dengan pertanyaan nyang sama, yaitu :
1. Apakah mereka bisa menjahit untuk gaun atau kebaya?
2. Kisaran harga untuk jasa jahitan.
3. Lokasi mereka

Menggunakan rumus QCD (Quality Cost Delivery) maka kita dapat menilai ketiga jasa penjahit tersebut. Untuk faktor Quality mungkin agak susah dalam memilai kualitas jahitan mereka. Namun dari segi Cost (biaya jahitan) dan Delivery kita dapat menilai.

Terutama Delivery. Delivery tidak semata-mata ketepatan dan kecepatan waktu mereka dalam menyelesaikan pesanan, namun juga kecepatan mereka dalam merespon saat mereka dihubungi dan ditanya melalui akun whatsapp.

Dan akhirnya "kompetisi" ini "dimenangkan" oleh VNZ (Venza Kebaya), yang cukup fast respon. Saat didatangi pun pemilik dari Venza Kebaya ini cukup terbuka dalam mendiskusikan gaun atau kebaya yang akan dibikin. Sehingga dengan komunikasi dan konsultasi yang cukup intens ini menambah added value bagi mereka.

Patut ditiru terutama bagi kita yang akan merintis bisnis start-up.